Scroll untuk baca artikel

HeadlineTeknologi

Taksi Udara Futuristik dan Lepas Landas Vertikal akan Terbang Tahun 2028

25
×

Taksi Udara Futuristik dan Lepas Landas Vertikal akan Terbang Tahun 2028

Sebarkan artikel ini
Dikenal sebagai kendaraan lepas landas dan mendarat vertikal elektrik (eVTOL), SA-2 dibuat oleh anak perusahaan Hyundai, Supernal, dan akan memulai uji coba penerbangan akhir tahun ini, demikian diumumkan perwakilan perusahaan pada 9 Januari di CES 2024. (Supernal)

BISNISASIA.CO.ID, KORSEL – Dikenal sebagai kendaraan lepas landas dan mendarat vertikal elektrik (eVTOL), SA-2 dibuat oleh anak perusahaan Hyundai, Supernal, dan akan memulai uji coba penerbangan akhir tahun ini, demikian diumumkan perwakilan perusahaan pada 9 Januari di CES 2024.

Beberapa produsen telah membangun eVTOL yang berfungsi dalam beberapa tahun terakhir, termasuk Boeing’s NeXt, Airbus’ CityAirbus NextGen dan Honda’s eVTOL vol.2. Kendaraan-kendaraan ini mengandalkan propulsi listrik terdistribusi (DEP) untuk terbang – yang didefinisikan sebagai penyebaran beberapa motor listrik dan baling-baling di seluruh badan pesawat, kata Simay Akar, anggota senior Institute of Electrical and Electronics Engineers serta CEO dan pendiri AK Energy Consulting, kepada Live Science.

Demikian pula, taksi udara Supernal lepas landas dengan menggunakan delapan rotor yang semuanya miring yang disebarkan di seluruh badannya, yang menghasilkan daya dorong yang cukup yang diperlukan untuk penerbangan.

“Meskipun mungkin akan memakan waktu lama bagi eVTOL bertenaga DEP untuk menjadi hal yang biasa, mereka pasti akan memainkan peran utama dalam masa depan mobilitas udara perkotaan,” katanya.

Baca Juga :   Google Search Hapus Fitur Halaman Web Cache

Tetapi beberapa hal, termasuk kerangka hukum dan teknologi yang lebih baik, harus tersedia sebelum hal itu terjadi, tambahnya. SA-2 dirancang untuk melaju dengan kecepatan 120 mph (193 km/jam) pada ketinggian hingga 1.500 kaki (457 meter) dan dapat menempuh jarak antara 25 hingga 40 mil (40 hingga 64 kilometer).

Kendaraan ini akan mengeluarkan 65 desibel saat lepas landas dan mendarat, sementara tingkat kebisingan di tengah penerbangan akan mencapai maksimal 45 dB – membuatnya lebih tenang daripada helikopter, yang mengeluarkan suara antara 93 dB dan 108 dB, menurut Administrasi Penerbangan Federal (FAA).

Baca Juga :   Aplikasi inDrive Kembali Raih Prestasi, Urutan Kedua Paling Banyak Diunduh

Jika Anda merasa ada perasaan déjà vu, itu karena Hyundai sebelumnya memamerkan versi awal kendaraan ini pada tahun 2020.

Menurut Future Flight, perusahaan tersebut mengatakan bahwa mereka berencana untuk memulai uji coba penerbangan pada tahun 2023, namun rencana tersebut tidak berjalan, karena pada awalnya mereka harus bekerja sama dengan Uber, yang menjual divisi taksi udaranya pada tahun 2020. (Live Sains)