Scroll untuk baca artikel
Teknologi

Hindari ‘Kiamat’ Akibat Bumi Ditabrak Asteroid, Ini Langkah NASA 

11
×

Hindari ‘Kiamat’ Akibat Bumi Ditabrak Asteroid, Ini Langkah NASA 

Sebarkan artikel ini
MARK GARLICK / SCIENCE PHOTO LIBRARY / Getty Images

BISNISASIA.CO.ID, JAKARTA – NASA bekerja sama dengan koalisi astronom di seluruh dunia untuk menemukan dan melacak asteroid berbahaya.

Jika terjadi hantaman asteroid berbahaya yang akan datang, NASA telah memiliki rencana untuk memperingatkan publik.

Apakah itu bisa menyelamatkan Bumi dari bencana semacam itu adalah masalah waktu.

Ketika penabrak Chicxulub, asteroid selebar enam mil, menghantam Bumi 66 juta tahun yang lalu, dinosaurus tidak memiliki peringatan.

Jika asteroid sebesar itu menghantam Bumi hari ini, gelombang kejut yang dua juta kali lebih kuat daripada bom hidrogen akan meratakan hutan dan memicu tsunami.

Getaran seismik yang setara dengan gempa berkekuatan 10 SR akan meruntuhkan kota-kota.

Tak lama setelah tumbukan, awan debu, abu, dan uap panas akan memusnahkan matahari, membuat Bumi menjadi sangat dingin.

Tapi setidaknya kita mungkin tahu bahwa hal itu akan terjadi.

Dan jika NASA memiliki sesuatu untuk dikatakan tentang hal itu, kita bahkan mungkin bisa mencegah kiamat.

Kantor Koordinasi Pertahanan Planet NASA bertugas untuk menemukan, melacak, dan menilai risiko yang terkait dengan asteroid yang berpotensi berbahaya di tata surya kita.

“Kami tentu saja ingin menemukan semua itu sebelum mereka menemukan kami,” kata Lindley Johnson, Kepala Eksekutif Program untuk Kantor Koordinasi Pertahanan Planet.

Baca Juga :   Ciptakan Foto Epic ala Jepretan Fotografer dengan Fitur Galaxy AI

Untuk melakukan hal itu, NASA bekerja sama dengan koalisi global astronom yang disebut International Asteroid Warning Network (IAWN).

Inilah yang akan mereka lakukan jika ada hantaman asteroid apokaliptik yang mengarah ke Bumi.

Sistem peringatan internasional

Jika ada asteroid berbahaya yang menuju Bumi, IAWN memiliki prosedur untuk memberi tahu publik.

Pertama, para anggota yang mendeteksi ancaman tersebut akan membagikan hasil pengamatan mereka ke seluruh jaringan IAWN untuk memverifikasi temuan mereka dan menilai bahayanya.

Setelah semua pihak setuju bahwa Bumi harus bersiap menghadapi dampaknya, NASA akan mengirimkan peringatan.

“Saya tidak memiliki telepon merah di meja saya atau apa pun,” kata Johnson. “Tapi kami memiliki prosedur formal untuk menyampaikan pemberitahuan tentang dampak serius.”

Jika asteroid tersebut mengarah ke AS, NASA akan memberi tahu Gedung Putih, dan pemerintah akan merilis pernyataan resmi kepada publik. Jika asteroid tersebut cukup besar dan menjadi ancaman internasional, IAWN akan memberi tahu Kantor Urusan Luar Angkasa Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Berburu asteroid

Sebuah asteroid dianggap “berpotensi berbahaya” jika ukurannya lebih besar dari sekitar 460 kaki dan melintasi orbit Bumi pada jarak minimum 0,5 unit astronomi, yang merupakan setengah dari jarak antara Bumi dan matahari.

Baca Juga :   Bose Rilis Ultra Open Earbuds Terbaru, Ini Fitur-fiturnya

Ada sekitar 2.300 asteroid yang diketahui berpotensi berbahaya di luar sana, dan sekitar 153 di antaranya berukuran lebih besar dari 0,6 mil. Ukurannya cukup besar untuk memicu bencana jika menabrak Bumi.

Untuk menemukan dan melacaknya, NASA dan mitra IAWN lainnya mencari asteroid baru selain melacak asteroid yang telah ditemukan. Semua hasil pengamatan mereka dikompilasi ke dalam database di Minor Planet Center.

Sejauh ini, IAWN telah menemukan lebih dari 34.000 asteroid dekat Bumi. Dengan data pengamatan yang cukup, NASA dapat dengan yakin memprediksi orbit asteroid-asteroid tersebut setidaknya satu abad ke depan, kata Johnson.

Ada kemungkinan kecil bahwa asteroid Bennu yang berpotensi berbahaya dapat menabrak Bumi dalam 159 tahun, memicu ledakan yang setara dengan 24 bom nuklir. Namun, kemungkinan hal itu terjadi hanya sekitar satu banding 2.700, menurut sebuah studi tahun 2021.

Jika Bennu benar-benar menuju Bumi, NASA memiliki beberapa trik untuk mempertahankan planet kita.

Baca Juga :   Ini Keunggulan Chipset Kelas Premium Dimensity 8300-Ultra, Debut Global di POCO X6 Pro 5G

Mempertahankan Bumi

Sering kali, IAWN menangkap asteroid yang datang jauh sebelum mereka menjadi ancaman langsung bagi Bumi, menurut Johnson.

Namun, NASA membutuhkan setidaknya lima hingga 10 tahun pemberitahuan lebih awal untuk mencegah kiamat dari asteroid yang mendekat.

Pada tahun 2021, NASA meluncurkan misi uji coba pertahanan planet pertamanya.

Misi ini menabrakkan pesawat ruang angkasa tanpa awak ke sebuah asteroid untuk menggeser orbitnya menjauhi Bumi.

Misi ini sukses, dan NASA berencana untuk menguji lebih banyak teknik pembelokan di masa depan.

Teknik “traktor gravitasi” yang sedang dikembangkan akan mengirim pesawat ruang angkasa untuk tetap berada di dekat asteroid dan memungkinkan interaksi gravitasi untuk menarik asteroid keluar dari orbitnya.

NASA juga sedang mengembangkan teknik yang menggunakan sinar ion untuk menggeser arah asteroid.

Namun, jika ancaman datang dalam waktu kurang dari lima tahun, NASA tidak akan punya waktu untuk membelokkan asteroid tersebut.

Maka, NASA mungkin akan melakukan penghancuran untuk meminimalkan dan menyebarkan dampaknya.

Jika NASA hanya memiliki waktu beberapa bulan untuk memperingatkan, maka tidak banyak yang bisa dilakukan untuk menyelamatkan Bumi.