Scroll untuk baca artikel

Nasional

Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Capai 5,05 Persen Sepanjang 2023: Penilaian Kinerja dan Proyeksi Masa Depan

21
×

Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Capai 5,05 Persen Sepanjang 2023: Penilaian Kinerja dan Proyeksi Masa Depan

Sebarkan artikel ini
Ilustrasi. (Foto: InfoPublik/Amiri Yandi)

BISNISASIA.CO.ID, JAKARTA – Kinerja pertumbuhan ekonomi Indonesia sepanjang tahun 2023 mencapai angka 5,05 persen (yoy), menegaskan posisi Indonesia sebagai salah satu pemain utama dalam pertumbuhan ekonomi global.

Pernyataan tersebut disampaikan oleh Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Airlangga Hartarto, dalam sebuah konferensi pers di Kantor Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian pada Senin (5/2/2024).

Data yang dikumpulkan oleh Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian menunjukkan bahwa pertumbuhan ekonomi Indonesia melebihi angka pertumbuhan di beberapa negara tetangga seperti Singapura (1,2 persen), Malaysia (3,1 persen), dan setara dengan Vietnam (5,05 persen).

Baca Juga :   Everpro Besama SMESCO dan Google Indonesia Bekerjasama dalam Workshop "UMKM Naik Kelas"

Lebih lanjut, pertumbuhan ekonomi Indonesia juga mengungguli negara-negara dengan perekonomian yang besar seperti Amerika Serikat (1,4 persen), Korea Selatan (1,36 persen), Prancis (0,90 persen), hingga Meksiko (2,50 persen).

Meskipun begitu, Indonesia masih berada di bawah negara-negara seperti China (5,2 persen), Filipina (5,57 persen), atau Uzbekistan (6 persen) dalam hal pertumbuhan ekonomi.

“Akan tetapi, jika dibandingkan dengan negara lain, Indonesia tetap menjadi salah satu negara yang menunjukkan pertumbuhan yang stabil, bahkan melampaui proyeksi konsensus yang pada awalnya diperkirakan hanya sebesar 5,03 persen (yoy) untuk tahun 2023,” kata Airlangga Hartarto.

Baca Juga :   Sektor Pertanian Jadi Pilar Utama Pertumbuhan Ekonomi

Airlangga juga memproyeksikan bahwa tren pertumbuhan ekonomi Indonesia sebesar 5 persen akan tetap berlanjut, setidaknya hingga tahun 2025 mendatang.

Keyakinan ini didasarkan pada kinerja industri yang terus terjaga, yang tercermin dari Indeks Manajer Pembelian (PMI) yang tetap berada pada tingkat ekspansif, yakni 52,9. “Hal ini memberikan optimisme dan keyakinan untuk masa depan,” tambah Airlangga.

Baca Juga :   AQUA Elektronik Turut Berkontribusi Sukseskan Indonesia Masters 2024

Sebelumnya, Badan Pusat Statistik (BPS) telah mengumumkan bahwa Produk Domestik Bruto (PDB) Indonesia tumbuh sebesar 5,05 persen pada tahun 2023. Dilihat dari sisi pengeluaran, pertumbuhan ekonomi Indonesia masih ditopang oleh konsumsi rumah tangga yang tumbuh sebesar 4,82 persen. Sementara dari sisi lapangan usaha, pertumbuhan ekonomi Indonesia didorong oleh industri pengolahan yang tumbuh sebesar 4,64 persen.(saf/infopublik.id)