Scroll untuk baca artikel
HeadlineTeknologi

Kaspersky: Perlu Peningkatan Peran Pengajar dalam Sebarkan Ilmu Keamanan Siber di Asia Pasifik

16
×

Kaspersky: Perlu Peningkatan Peran Pengajar dalam Sebarkan Ilmu Keamanan Siber di Asia Pasifik

Sebarkan artikel ini
Kaspersky: Perlu Peningkatan Peran Pengajar dalam Sebarkan Ilmu Keamanan Siber di Asia Pasifik

BISNISASIA.CO.ID, SINGAPURA – Peneilitian terbaru Kaspersky menyoroti peran penting pendidik/pengajar di Asia Pasifik (APAC) dalam meningkatkan edukasi siber di Sekolah.

Sebuah studi selama lima minggu, yang dilakukan sebagai kolaborasi antara Kaspersky dan Associate Professor Jiow Hee Jhee dari Singapore Institute of Technology, dilakukan terhadap 157 pengajar di India, Singapura, dan Filipina.

Penelitian tersebut mengungkapkan bahwa pengajar yang mempraktikkan kebersihan siber dengan baik menunjukkan kepercayaan diri lebih besar dalam memberikan instruksi kepada siswa tentang cara mengidentifikasi sumber dan email yang mencurigakan. Kepercayaan ini terutama dirasakan oleh para pengajar yang telah dibekali ilmu dan wawasan dari pelatihan para ahli.

Di antara pengajar yang disurvei, hampir 70% lebih memilih menggunakan data seluler mereka sebagai tindakan pencegahan dibandingkan jaringan publik. Sedangkan untuk link dan lampiran yang tidak dikenal, 70% responden merasa curiga dan tetap waspada terhadap link yang mereka terima dari pengguna atau situs yang tidak dikenal.

Baca Juga :   Kelompok Ransomware Bertarget Telah Berkembang dalam Jumlah dan Kecanggihan, Kata Ahli Kaspersky

Namun, ketika membuat kata sandi yang aman dan kuat, 85% responden mengakui bahwa ada kemungkinan seseorang dapat menebak dan memecahkan kata sandi mereka. 90% juga mengatakan bahwa ada kemungkinan perangkat digital mereka akan diserang di masa depan.

Meskipun pencurian data akibat kebocoran kata sandi merupakan ancaman serius terhadap keamanan online, hampir 90% responden menganggap bahwa dampak kebocoran kata sandi, termasuk data pribadi, tidak akan berpengaruh terlalu parah.

Meskipun para pengajar sadar akan cara melindungi diri mereka dari ancaman dunia maya, pengetahuan ini mungkin tidak cukup untuk menjaga mereka tetap aman saat online, dan juga tidak cukup untuk membuat mereka percaya diri dalam mengajarkan ilmu keamanan siber kepada siswanya.

Baca Juga :   Kaspersky: 1 dari 3 Pengguna di Indonesia Hadapi Ancaman Online Tahun Lalu

Selain itu, mereka mungkin harus menyadari risiko dan dampak yang diakibatkan dari pelanggaran data dan bagaimana data yang tercuri dapat digunakan untuk hal ilegar atau terlarang baik secara online maupun offline.

“Seiring dengan upaya kami untuk menciptakan komunitas global yang kebal siber, peran pengajar tidak dapat disepelekan. Mengingat bahaya ancaman siber masih menjadi hal mendesak, sangatlah penting bagi para pengajar untuk memiliki pengetahuan memadai tentang praktik kebersihan siber dan memahami manfaat dari kewaspadaan di dunia maya.

Penelitian Kaspersky menyoroti bagaimana sekolah dan institusi harus berupaya mengidentifikasi dan menjembatani kesenjangan untuk mempersiapkan generasi berikutnya dalam menghadapi ancaman online yang semakin meningkat yang mungkin mereka hadapi,” kata Trishia Octaviano, Manajer Urusan Akademik untuk Asia Pasifik di Kaspersky.

 Kaspersky merekomendasikan hal berikut:

Memberikan pelatihan keamanan siber bagi para pengajar: Para pengajar harus dilengkapi dengan alat yang relevan untuk meningkatkan kapabilitas mereka dalam menyampaikan pelajaran penting ini kepada siswa. Pelatihan berkelanjutan dan pengembangan keterampilan sangat penting untuk mengatasi semakin canggihnya ancaman dunia maya.

Baca Juga :   Manfaatkan Momentum Ramadan, OJK Gelar GERAK Syariah 2024

Inisiatif kesadaran oleh sekolah atau institusi: Sekolah harus melakukan inisiatif kesadaran untuk mempromosikan perilaku siber yang aman di kalangan siswa. Dengan menciptakan lingkungan yang mendorong pembelajaran dan praktik keamanan online, sekolah memenuhi tanggung jawab mereka dalam membimbing dan memberdayakan siswa menerapkan praktik online yang aman.

Melibatkan orang tua secara efektif. Selain pengajar yang mengajarkan konsep keamanan siber, penting bagi orang tua untuk mendukung dan memperkuat ajaran ini di rumah. Upaya kolaboratif ini meningkatkan pemahaman, retensi, dan penerapan perilaku online yang aman dalam jangka panjang.