Scroll untuk baca artikel
Teknologi

Kapsul Varda akan mendarat di Utah Pekan Ini

14
×

Kapsul Varda akan mendarat di Utah Pekan Ini

Sebarkan artikel ini
kapsul dari Varda Space Industries yang kembali memasuki atmosfer. (Kredit gambar: Varda Space Industries)

BISNISASIA.CO.ID, AMERIKA SERIKAT – Proyek manufaktur luar angkasa pertama dari perusahaan swasta akan kembali ke Bumi.

Minggu lalu, Varda Space Industries yang berbasis di California, Amerika Serikat, mendapatkan izin dari Badan Penerbangan Federal AS (FAA) untuk mendaratkan kapsul dari misi W-1 di Utah utara.

Jika semua berjalan sesuai rencana, kapsul berbentuk kerucut selebar 3 kaki (0,9 meter) milik W-1 akan memasuki atmosfer Bumi pada hari Rabu (21 Februari), demikian diumumkan Varda pada 15 Februari. Pesawat itu akan mendarat dengan parasut di salah satu daripada dua laman tentera A.S. di sebelah barat Salt Lake City – Utah Test and Training Range (UTTR) atau Dugway Proving Ground yang berdekatan.

Baca Juga :   Ciptakan Foto Epic ala Jepretan Fotografer dengan Fitur Galaxy AI

Varda menawarkan kesempatan kepada pelanggan untuk memproduksi produk seperti obat-obatan di luar angkasa, sebuah lingkungan yang unik dengan keuntungan yang cukup besar, menurut perusahaan tersebut.

“Keuntungan ini terutama berasal dari kurangnya gaya konveksi dan sedimentasi, serta kemampuan untuk membentuk struktur yang lebih sempurna karena tidak adanya tekanan gravitasi,” demikian situs web Varda.

“Efek-efek ini ‘terkunci’ ke dalam material, biasanya melalui kristalisasi material, sebelum dibawa kembali ke Bumi.”

Reaksi di orbit ini terjadi di atas kapsul seri W milik perusahaan, yang dirancang untuk bertahan dalam perjalanan berapi-api melalui atmosfer Bumi pada akhir misi.

Baca Juga :   Fitur Galaxy AI Circle to Search with Google Jadi Juaranya Favorit Konsumen Indonesia

Kapsul pertama Varda diluncurkan pada Juni 2023, sebagai salah satu dari sekian banyak muatan dalam misi berbagi tumpangan Transporter-8 milik SpaceX.

Saat berada di orbit, kapsul W-1 telah menumbuhkan kristal Ritonavir, obat antivirus yang digunakan untuk mengobati HIV dan hepatitis C.

Varda awalnya berencana untuk membawa pulang kapsul dan kargo berharganya setelah satu atau dua bulan, namun mengalami kesulitan untuk mendapatkan izin masuk kembali dari FAA dan militer AS.

Izin itu akhirnya datang minggu lalu.

Kapsul Varda diintegrasikan ke dalam satelit Rocket Lab Photon, yang menyediakan tenaga, tenaga pendorong, navigasi, komunikasi, dan layanan vital lainnya.

Baca Juga :   OPPO A79 5G Berikan Pengalaman Audio Visual Luar Biasa dan Kelancaran Jangka Panjang

Photon juga akan memasuki atmosfer Bumi pada 21 Februari, tetapi sebagian besar akan terbakar dalam perjalanan ke bawah.

Pendaratan W-1 akan menandai kedua kalinya dalam waktu kurang dari lima bulan, sebuah wahana antariksa mendarat di Utah bagian utara.

Pada 23 September 2023, kapsul kedua dari misi pengambilan sampel asteroid OSIRIS-REx milik NASA mendarat di UTTR.

Namun, area ini tidak akan menjadi tempat pendaratan Varda, jika semuanya berjalan sesuai rencana; musim gugur lalu, perusahaan ini telah menandatangani kesepakatan untuk mendaratkan beberapa kapsul di Australia Selatan.