Scroll untuk baca artikel
Luar Negeri

Instagram dan YouTube Kemungkinan Jadi Pemenang Saat TikTok Dilarang di AS

17
×

Instagram dan YouTube Kemungkinan Jadi Pemenang Saat TikTok Dilarang di AS

Sebarkan artikel ini
Instagram dan YouTube kemungkinan besar akan menjadi pemenang terbesar dalam pelarangan TikTok

BISNISASIA.CO.ID, JAKARTA – Pengguna TikTok dewasa di Amerika Serikat menghabiskan rata-rata 54 menit di aplikasi ini setiap harinya, lebih lama daripada Instagram, Snapchat, atau YouTube, menurut perusahaan riset eMarketer.

Jika TikTok menghilang, platform-platform tersebut – bersama dengan saingan-saingan yang lebih muda dan lebih kecil – akan berebut menit-menit berharga dari perhatian orang.

Namun, dengan pelarangan yang sebenarnya masih beberapa tahun lagi, masih belum jelas aplikasi apa yang akan menjadi penerima manfaat terbesarnya.

Para kreator yang menghadapi ketidakpastian juga berekspansi ke platform lain jika mereka belum melakukannya.

Dikutip dari Associated Press, Meta yang memiliki Facebook dan Instagram, mungkin akan mendapatkan lebih banyak pengiklan di tengah ketidakpastian yang dialami oleh saingan terbesarnya, menurut analis yang mengikuti perusahaan tersebut.

Tetapi pengguna, terutama yang lebih muda yang merupakan tulang punggung TikTok, kurang dapat diprediksi.

Apakah mereka akan menggunakan Instagram, aplikasi yang mungkin tidak terlalu populer di kalangan ibu-ibu? Atau mungkinkah aplikasi yang lebih baru seperti Triller akan menjadi viral?

Berikut ini adalah beberapa alternatif TikTok yang terkenal dan bagaimana mereka bersaing.

Instagram

Meta memiliki tradisi panjang dalam mengkloning layanan kompetitif, dengan berbagai tingkat keberhasilan.

Fitur “Story” Instagram, yang memungkinkan orang berbagi foto dan video yang kedaluwarsa dalam 24 jam, mirip dengan Snapchat. Perusahaan ini juga meluncurkan tiruan TikTok yang disebut Lasso pada tahun 2018, tetapi ditutup pada tahun 2020.

Baca Juga :   Kapal Perang HMS Tyger Teridentifikasi setelah Tenggelam Selama 3 Abad di Lepas Pantai Florida

Kemudian Instagram meluncurkan Reels 2020, sebuah feed mirip TikTok yang berisi video pendek yang dapat dibuat atau digulir oleh pengguna. Ini terbukti sangat populer.

Apakah ini bisa menggantikan TikTok? Tergantung. Meskipun banyak kreator memposting di kedua platform, beberapa ahli mengatakan bahwa pengguna termuda tidak mungkin berpindah ke layanan yang dipopulerkan oleh orang tua milenial mereka. Dan meskipun algoritme Meta membuat ketagihan, tetap saja ini bukan TikTok.

“Meniru algoritme TikTok adalah tugas yang hampir mustahil, seperti yang dibuktikan oleh saingannya, Meta,” kata analis eMarketer, Jasmine Enberg.

“Kemampuan TikTok untuk menyajikan konten yang relevan dan menghibur bagi penggunanya tidak ada bandingannya di dunia media sosial.”

YouTube

Meskipun TikTok mendapatkan lebih banyak berita utama, YouTube masih mendominasi perhatian remaja AS.

Sekitar sembilan dari sepuluh remaja mengatakan bahwa mereka menggunakan YouTube, dalam survei terbaru oleh Pew Research Center, menjadikannya platform yang paling banyak digunakan di antara kelompok usia 13-17 tahun.

TikTok mencapai 63%, Snapchat 60%, dan Instagram 59%. Perusahaan induknya, Google, meluncurkan YouTube Shorts pada tahun 2020, tidak lama setelah India melarang TikTok.

Pengguna YouTube dapat menggulir melalui Shorts seperti halnya di TikTok atau Reels di Instagram dan Facebook, menonton video berdurasi berjam-jam.

Baca Juga :   Wuling Gelar #BinguoMoment, Ajak Masyarakat Berbagi Keseruan Bersama BinguoEV

Seperti halnya Reels, banyak video yang ditampilkan berasal dari TikTok atau kreator yang memposting ke beberapa platform berbeda. Meskipun demikian, YouTube masih dikenal dengan video berformat lebih panjang, jadi mungkin tidak memiliki variasi yang dicari pengguna TikTok – setidaknya belum.

Snapchat

Meskipun orang dewasa yang lebih tua tidak pernah menyukai Snapchat, yang diluncurkan pada tahun 2011 dengan video menghilangnya yang terkenal, aplikasi ini tetap populer di kalangan remaja dan orang dewasa yang lebih muda.

Selain fitur video yang menghilang, perusahaan ini meluncurkan Snapchat Spotlight pada tahun 2020 (ya, pada tahun yang sama ketika India melarang TikTok dan mantan Presiden AS Donald Trump mencoba melakukannya di AS).

Fitur ini dapat diakses dengan menekan ikon segitiga menyamping di bagian bawah layar Anda dan, setidaknya menurut Snapchat, fitur ini “menyoroti Snap yang paling menghibur, siapa pun yang membuatnya.”

Triller, Zigazoo, dan lainnya
Jika Anda muak dengan kerumunan aplikasi yang sudah mapan, startup yang lebih baru seperti Triller menawarkan alternatif yang memungkinkan, dengan fitur-fitur seperti TikTok dan lebih banyak lagi (atau terkadang lebih sedikit).

Triller, yang diakuisisi oleh sebuah perusahaan yang berbasis di Hong Kong, populer untuk video musik dan telah mencoba memikat para kreator TikTok ke platformnya, tetapi basis penggunanya tertinggal jauh di belakang para pesaingnya yang lebih besar dan kontennya tampaknya menawarkan lebih sedikit variasi, setidaknya untuk saat ini.

Baca Juga :   Hyundai Gelar #BergerakDenganBATIK Dance Challenge di TikTok, Menangkan Liburan Gratis ke Korea

Sementara itu, Zigazoo menonjol dari yang lain karena dibuat dengan mempertimbangkan anak-anak dan menampilkan konten yang sesuai untuk anak-anak, menurut para pembuatnya. Lembaga nirlaba Common Sense Media mengatakan, “Orang tua perlu tahu bahwa Zigazoo adalah aplikasi berbagi video bergaya TikTok untuk mengunggah video pendek anak-anak yang menyelesaikan berbagai tantangan yang sesuai untuk anak-anak.”

“Zigazoo dimaksudkan untuk digunakan bersama orang tua, dan data pribadi diperlakukan seolah-olah berasal dari mereka yang berusia di atas 13 tahun,” kata Common Sense. “Tantangan-tantangan yang diberikan adalah proyek investigasi atau kreatif sederhana seperti ‘Dapatkah Anda menemukan sesuatu yang simetris?” atau ‘Dapatkah Anda mengajari kami cara memainkan olahraga atau aktivitas fisik favorit Anda?”

Namun dengan larangan TikTok yang masih belum pasti, ada kemungkinan bahwa saingan baru yang lebih baik akan muncul dalam beberapa bulan dan tahun ke depan karena ByteDance sedang mempertimbangkan opsi legal untuk menjaga agar aplikasinya tetap beroperasi di A.S. Dan jika tidak, pengguna dapat mempertimbangkan 54 menit ekstra sehari itu sebagai hadiah, untuk menghabiskan waktu jauh dari layar, bersama teman, keluarga, atau meringkuk dengan sebuah buku yang bagus.