Scroll untuk baca artikel
Luar Negeri

7 Pekerja Ditembak Tentara Israel, World Central Kitchen Hentikan Pemberian Bantuan

27
×

7 Pekerja Ditembak Tentara Israel, World Central Kitchen Hentikan Pemberian Bantuan

Sebarkan artikel ini
Sebuah kapal patroli Penjaga Pantai Siprus mendekati kapal kargo berbendera Guinea-Bissau, Jennifer, yang membawa bantuan makanan yang disediakan oleh badan amal AS World Central Kitchen (WCK) menuju Jalur Gaza, di lepas pantai kota pelabuhan selatan Siprus, Laranca, pada 30 Maret 2024. (AFP)

BISNISASIA.CO.ID, NICOSIA – Bantuan lewat laut untuk Gaza kembali ke Siprus setelah Israel membunuh tujuh pekerja World Central Kitchen  ketika badan amal yang berbasis di AS itu mengatakan akan menghentikan sementara kegiatannya di wilayah Palestina yang diduduki.

Pejabat Siprus pada hari Selasa, mengatakan, Staf World Central Kitchen (WCK) baru saja menurunkan 100 ton bantuan makanan dari tongkang yang berlayar dari Siprus ketika Israel menyerang konvoi kendaraan mereka semalam pada hari Senin dalam sebuah serangan udara.

Tongkang tersebut merupakan bagian dari armada empat kapal yang berlayar dari Larnaca, Siprus, pada tanggal 30 Maret. Kapal lain yang masih bermuatan 240 ton makanan, Jennifer, sedang menuju kembali ke Siprus pada hari Selasa dengan tongkang kosong, kapal penyelamat dan kapal tunda setelah WCK menangguhkan operasinya.

Baca Juga :   Remaja di Kentucky Jadi Tersangka Kasus Pembunuhan Mahasiswa

“Mereka hanya berhasil menurunkan muatan tongkang,” kata seorang pejabat Siprus kepada Reuters. “Sepertiga (dari kargo bantuan) telah dikirim, dan dua pertiganya akan kembali.”

Serangan hari Senin merupakan kemunduran serius dalam upaya untuk mempercepat bantuan ke Gaza, di mana badan-badan internasional mengatakan banyak orang berada di ambang kelaparan akibat serangan Israel, yang telah menewaskan lebih dari 32.000 orang.

Israel mengatakan bahwa serangan itu “tragis” dan tidak disengaja, meskipun WCK mengatakan bahwa mereka telah mengkoordinasikan gerakan dengan militer Israel dan dua mobil lapis baja dihiasi dengan logo badan amal tersebut.

Uni Emirat Arab, yang telah menjadi penyandang dana utama untuk upaya bantuan WCK melalui koridor maritim, mengatakan bahwa pihaknya menghentikan sementara upaya bantuan kemanusiaan melalui jalur tersebut sambil menunggu jaminan keamanan lebih lanjut dan investigasi penuh, kata seorang pejabat UEA.

Baca Juga :   Kapal Perang HMS Tyger Teridentifikasi setelah Tenggelam Selama 3 Abad di Lepas Pantai Florida

“Peristiwa tragis ini tidak boleh menyurutkan semangat kita. Kita harus menggandakan upaya untuk menyalurkan bantuan ke Gaza,” kata Presiden Siprus Nikos Christodoulides setelah pertemuan dengan Presiden Parlemen Eropa Roberta Metsola.

WCK telah aktif di Gaza sejak Oktober, membawa bantuan makanan melalui jalur darat dan juga berpartisipasi dalam pengiriman melalui udara.

Pada bulan Maret, WCK meluncurkan koridor laut perdana yang mengangkut bantuan ke daerah kantong tersebut dari Siprus.

Menteri Luar Negeri Siprus Constantinos Kombos, yang mengatakan bahwa pihak berwenang Siprus telah menghubungi WCK, mengatakan pemogokan terjadi 12 km (7 mil) dari area pendaratan bantuan – dermaga darurat yang dibuat oleh badan amal tersebut.

Baca Juga :   Kemenkes: Ulat Pembunuh Manusia Hoaks

Para pekerja bantuan baru saja mengakhiri giliran kerja di tengah-tengah proses bongkar muat, yang seharusnya dilanjutkan pada hari Selasa, kata menteri Siprus.

“Ini adalah sesuatu yang sekarang telah dibekukan dan karena WCK telah membuat pengumuman – mereka akan meninggalkan daerah tersebut untuk kembali, berkumpul kembali dan melihat serta menilai apa langkah selanjutnya,” kata Kombos.

Siprus telah memainkan peran penting dalam membangun rute maritim ke Gaza dengan menawarkan proses pemeriksaan keamanan di pulau yang diawasi oleh Israel.
Dalam sebuah pernyataan bersama pada hari Selasa, UEA dan Siprus menyatakan “kecaman mendalam” atas serangan Israel. (Arabnews.com)