Scroll untuk baca artikel
Headline

Pentingnya Kolaborasi Seluruh Sektor, Ekosistem EV di Indonesia Kian Cepat dan Terhubung

16
×

Pentingnya Kolaborasi Seluruh Sektor, Ekosistem EV di Indonesia Kian Cepat dan Terhubung

Sebarkan artikel ini
Industri otomotif di Indonesia semakin gencar menghadirkan kendaraan listrik. Salah satunya Wuling yang selalu berinovasi menghadirkan mobil listrik. Kali ini pendatang baru di tahun 2024 adalah Wuling Cloud EV, sebagai mobil listrik di segmen medium hatchback dengan kemampuan jarak tempuh 460-505 Km. Ini menambah deretan mobil Wuling EV yang ikonik dan unik.

BISNISASIA.CO.ID, JAKARTA – Pemerintah berkomitmen untuk terus mengembangkan ekosistem Electric Vehicle (EV) di Indonesia. Dalam perkembangannya, Pemerintah turut mengajak seluruh stakeholders terkait untuk berkolaborasi menciptakan ekosistem kendaraan listrik yang massive di Indonesia.

Pengamat Energi dan Kendaraan Listrik Eko Adji Buwono mengungkapkan, Value Chain atau rantai nilai dari kendaraan listrik merupakan langkah awal yang penting untuk mendapatkan solusi yang tepat untuk tumbuhnya ekosistem EV di Indonesia.

“Kita tentu saja harus memahami siapa saja yang terlibat dalam value chain tersebut. Dinamika industri ini harus kita rencanakan dengan baik mulai dari produsen kendaraan, produsen baterai, pemerintah, dan seluruh elemen masyarakat untuk berkolaborasi Bersama PLN,” kata Eko.

Baca Juga :   Manfaatkan Momentum Ramadan, OJK Gelar GERAK Syariah 2024

Eko juga mengatakan, banyak sekali sektor yang berperan penting dalam berkembangnya industri kendaraan listrik dan semuanya saling terhubung.

“Setiap industri yang ada dalam ekosistem kendaraan listrik di tanah air memiliki peran penting mulai dari pengembangan, produksi, adopsi kendaraan listrik secara global untuk membentuk masa depan mobilitas berkelanjutan di masa depan,” tutur Eko.

Kolaborasi dari semua stakeholders, pemerintah, BUMN dan Swasta menjadi momentum untuk mendorong percepatan ekosistem kendaraan listrik di Indonesia lebih cepat dan lebih baik lagi.

Baca Juga :   KCIC Tambah Empat Jadwal Perjalanan Whoosh Mulai Maret 2024

“Kolaborasi terus digalakkan, mulai dari Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU) sekarang sudah dapat dijumpai hampir di semua titik. Terlebih lagi, makin banyaknya model dari kendaraan listrik yang beragam dan bervariasi ini juga buah dari kolaborasi. Semoga kedepannya kolaborasi ini akan terus berlanjut dan lebih banyak lagi yang ikut bergabung,” pungkas Eko.

Hal ini terwujud dalam kolaborasi antara Pemerintah Pusat, Pemerintah Provinsi Jawa Timur dan Polda Jawa Timur, pada 28 Juni silam. Kolaborasi ini mendukung percepatan ekosistem kendaraan listrik di Jawa Timur dengan membuat kolaborasi percepatan pengurusan administrasi konversi motor listrik.

Baca Juga :   Pesawat Pilatus PC-12 kehilangan Sayap Kiri saat Mendarat Darurat di Bandara Courchevel Prancis

Bertempat di Surabaya, Pemprov Jawa Timur, Polda Jatim dan Kementerian ESDM bersepakat untuk mempercepat proses administrasi konversi motor listrik. Acara yang juga bentuk sosialisasi ini sebagai upaya untuk meminta dukungan dari SAMSAT di seluruh Polda JATIM untuk mempercepat program konversi motlis dari mulai kegiatan cek fisik di awal proses maupun di akhir konversi serta untuk perubahan STNK dan plat nomor biru.