Scroll untuk baca artikel
Luar Negeri

Penggemar Taylor Swift Gugat Delta Air Lines karena Dilecehkan Mekanik dalam Penerbangan

10
×

Penggemar Taylor Swift Gugat Delta Air Lines karena Dilecehkan Mekanik dalam Penerbangan

Sebarkan artikel ini
Penggemar Taylor Swift menggugat Delta Air Lines setelah mengalami pelecehan seksual oleh mekanik dalam penerbangan

BISNISASIA.CO.ID, AMERIKA SERIKAT – Seorang wanita menggugat Delta Air Lines setelah dia mengalami pelecehan seksual dalam penerbangan tahun lalu.

Wanita tersebut sedang terbang dari Phoenix ke Seattle dalam perjalanan pulang dari menghadiri konser Taylor Swift ketika insiden itu terjadi, menurut siaran pers dari Mark Lindquist Law, sebuah perusahaan penerbangan dan cedera pribadi yang mewakili korban.

Gugatan tersebut diajukan di King County, Washington, terhadap Delta dan pelakunya, yang merupakan mekanik Delta pada saat kejadian, Newsweek melaporkan.

Duane Brick, 53, mengaku bersalah atas kontak seksual yang melecehkan pada bulan Maret.

Ia mengakui bahwa selama penerbangan, dia telah mengambil tangan korban dan meletakkannya di selangkangannya, menurut Kantor Kejaksaan AS untuk Distrik Barat Washington.

Dia juga merogoh balik kemejanya dan meraba-raba payudaranya saat dia tampak tertidur, menurut pernyataan Kantor Kejaksaan.

Brick sekarang menghadapi hukuman dua tahun penjara.

Gugatan baru tersebut menyatakan bahwa “sebagai maskapai penerbangan umum, Delta mempunyai kewajiban tertinggi untuk menjaga dan mempunyai kewajiban hukum untuk memberikan penumpang maskapai penerbangan, termasuk penggugat, penerbangan yang aman dan bebas dari kontak seksual yang tidak sah dan kasar dari penumpang lain, termasuk dari karyawan Delta sendiri.”

Baca Juga :   Remaja di Kentucky Jadi Tersangka Kasus Pembunuhan Mahasiswa

Laporan tersebut mengklaim bahwa awak pesawat “meminum alkohol secara berlebihan kepada Mr. Brick, gagal memberikan pelatihan yang memadai kepada karyawan tentang cara mencegah dan mengatasi kekerasan seksual, dan gagal memantau kabin dengan benar dan melindungi penumpang.”

Ia menambahkan bahwa korban dan seorang saksi melaporkan kejadian tersebut kepada staf, namun Brick diizinkan untuk tetap duduk di kursinya selama 15 menit lagi.

“Setiap orang harus merasa aman untuk tertidur di pesawat tanpa risiko diraba-raba dan diserang secara seksual,” kata Lindquist, pengacara korban.

“Maskapai penerbangan dapat dan harus berbuat lebih banyak untuk menghentikan pelanggaran berat ini,” tambahnya.

Baca Juga :   Odysseus Jadi Wahana Antariksa AS Pertama yang Mendarat di Bulan dalam 50 Tahun

Business Insider telah menghubungi Delta untuk memberikan komentar.

Delta menghadapi tuntutan hukum lain dari keluarga seorang gadis berusia 13 tahun yang juga mengalami pelecehan seksual dalam penerbangan.

Gugatan tersebut mengklaim bahwa staf Delta “memungkinkan” penyerangan tersebut dengan mengizinkan pelaku yang “terlihat mabuk”, Brian Patrick Durning, untuk naik ke pesawat dan menyajikan minuman beralkohol kepadanya.

Seorang juru bicara Delta mengatakan perusahaannya tidak akan mengomentari proses hukum yang tertunda namun tidak memberikan toleransi terhadap perilaku yang melanggar hukum dalam penerbangan dan di bandara.

Serangan seksual di pesawat meningkat di Amerika

Jaksa AS Tessa Gorman mengatakan bahwa “Distrik Barat Washington terus mengalami peningkatan kasus pelecehan seksual yang mengkhawatirkan di dalam pesawat.”

“Agustus lalu kami menekankan bahwa kami tidak menoleransi serangan semacam itu. Sayangnya, kami terus mempelajari tuduhan-tuduhan baru dan sedang menyelidiki serta mendakwa kasus-kasus tersebut,” tambahnya.

Memang benar, Kantor Kejaksaan AS untuk Distrik Barat Washington menyoroti dua insiden lain pada bulan Maret di yurisdiksinya.

Baca Juga :   Pesawat Jet Pribadi Jatuh di Virginia, 5 Orang Tewas

Seorang warga negara India berusia 38 tahun didakwa atas tuduhan melakukan kontak seksual yang kasar atas penyerangan terhadap seorang remaja yang duduk di dekatnya dalam penerbangan Emirates ke Seattle, katanya.

Sementara itu, Jack Roberson, 69, mengaku bersalah atas penyerangan sederhana atas kontaknya dengan seorang anak berusia 15 tahun yang duduk di sebelahnya dalam penerbangan Juli 2023 dari Atlanta ke Seattle. Roberson terancam hukuman satu tahun penjara jika dijatuhi hukuman pada 5 Juni 2024, kata Kantor Kejaksaan AS pada 8 Maret.

Pelecehan seksual terhadap pesawat terbang juga meningkat secara nasional, dan FBI tahun lalu mencatat adanya “peningkatan yang meresahkan” dalam jumlah insiden.

Dikatakan bahwa pada paruh pertama tahun 2023, terdapat 62 kasus yang sedang diselidiki, naik dari 27 kasus sepanjang tahun 2018. ( Business Insider)