Scroll untuk baca artikel
Luar Negeri

Odysseus Jadi Wahana Antariksa AS Pertama yang Mendarat di Bulan dalam 50 Tahun

16
×

Odysseus Jadi Wahana Antariksa AS Pertama yang Mendarat di Bulan dalam 50 Tahun

Sebarkan artikel ini

BISNISASIA.CO.ID, AMERIKA SERIKAT – Wahana antariksa Odysseus yang dibuat oleh Intuitive Machines berbasis di Houston telah berhasil mendarat di permukaan bulan.

Ini menandai pertama kalinya sebuah wahana antariksa dari perusahaan swasta mendarat di permukaan bulan, dan ini adalah pesawat buatan AS pertama yang mencapai bulan sejak misi Apollo.

Odysseus membawa instrumen NASA, yang dikatakan agensi antariksa tersebut akan digunakan untuk membantu persiapan misi berawak ke bulan di bawah program Artemis.

NASA mengonfirmasi pendaratan terjadi pada pukul 6:23 PM ET pada 22 Februari.

Lander diluncurkan dari Bumi pada 15 Februari, dengan bantuan roket SpaceX Falcon 9.

Menurut The New York Times, ada beberapa “masalah teknis dengan penerbangan” yang menunda pendaratan selama beberapa jam.

Tim Crain, CTO Intuitive Machines, mengatakan, Odysseus sudah pasti berada di bulan dan beroperasi tetapi masih harus dilihat apakah misi ini dapat mencapai tujuannya.

Baca Juga :   Raja Charles Bicara Soal Diagnosis Kankernya, 'Hal Ini Buat Saya Hampir Selalu Menangis'

“Odysseus memiliki jendela waktu terbatas sekitar satu minggu untuk mengirimkan data kembali ke Bumi sebelum gelap malam tiba dan membuat wahana yang ditenagai surya tersebut tidak dapat beroperasi.

Posisi Miring

Odysseus kemungkinan berada dalam posisi miring dengan kepala bersandar pada sebuah batu namun memiliki banyak daya dan berkomunikasi dengan Bumi dan pengendali sedang mencoba mengambil gambar dari robot.

Steve Altemus, CEO dan co-founder IM, mengatakan tidak sepenuhnya jelas apa yang terjadi tetapi data menunjukkan robot itu menangkap kaki di permukaan dan kemudian jatuh karena masih memiliki beberapa gerakan lateral pada saat pendaratan.

Kemungkinan lainnya adalah bahwa Odysseus patah kaki saat turun. Tentu saja, sensor pengukuran inersial menunjukkan tubuh kendaraan dalam posisi horizontal.

Baca Juga :   Baku Tembak di Thailand, 7 Orang Dilaporkan Terluka

Antena radio masih menunjuk ke Bumi dan sel surya terus mengumpulkan energi untuk mengisi sistem baterai.

Untungnya, semua instrumen ilmiah yang direncanakan untuk mengamati bulan berada di sisi Odysseus yang menghadap ke atas, yang seharusnya memungkinkan mereka untuk melakukan beberapa pekerjaan.

Satu-satunya muatan di “sisi yang salah” dari lander, menghadap ke permukaan bulan, adalah proyek seni statis.

“Kami berharap bisa mendapatkan gambar dan benar-benar melakukan penilaian terhadap struktur dan penilaian terhadap semua peralatan eksternal,” kataAltemus kepada para wartawan.

“Sejauh ini, kami memiliki kemampuan operasional yang cukup meskipun kami terbalik. Dan itu benar-benar menggembirakan bagi kami, dan kami melanjutkan misi operasi permukaan sebagai hasilnya.”

Robot telah diarahkan ke daerah berlubang di dekat kutub selatan Bulan, dan tim IM percaya bahwa ia sangat dekat dengan situs yang ditargetkan, mungkin dalam jarak 2km atau 3km.

Baca Juga :   Rusia Mulai Produksi Tupolev-160, Salah Satu Pesawat Tempur Terkuat di Dunia

Satelit agensi antariksa AS yang disebut Lunar Reconnaissance Orbiter akan mencari Odysseus akhir pekan ini untuk mengonfirmasi keberadaannya.

Misi IM merupakan bagian dari program Commercial Lunar Payload Services (CLPS) NASA, di mana agensi tersebut membayar berbagai perusahaan swasta Amerika untuk layanan kargo ke Bulan – dalam kasus Odysseus dengan biaya sebesar $118 juta (£93 juta).

Semua perusahaan bertanggung jawab atas pembiayaan, pembangunan, peluncuran, dan operasi wahana antariksa mereka – dan untuk menemukan muatan komersial untuk melengkapi Nasa.

Intuitive Machines bukanlah perusahaan swasta pertama yang mencoba mendarat. Astrobotic mencoba bulan lalu dengan lander Peregrine-nya, tetapi tidak berhasil.

Intuitive Machines berencana meluncurkan dua lander bulan lainnya tahun ini.