Scroll untuk baca artikel
Luar Negeri

Pembunuhan Mahasiswi Keperawatan di Kawasan Hutan kampus Universitas Georgia Picu Kekhawatiran

13
×

Pembunuhan Mahasiswi Keperawatan di Kawasan Hutan kampus Universitas Georgia Picu Kekhawatiran

Sebarkan artikel ini
Ilustrasi pelari

BISNISASIA.CO.ID, GEORGIA – Carol Capps rutin berlari di kawasan hutan kampus Universitas Georgia yang menjadi lokasi penemuan mahasiswa keperawatan berusia 22 tahun ditemukan awal pekan ini setelah dia dilaporkan hilang saat lari pagi.

Capps  mengatakan jalan setapak di sekitar Danau Herrick selalu tampak aman, iauh dari kemacetan dan pergi ke hutan untuk mendapatkan kejernihan mental.

Namun rasa damai itu hancur setelah pihak berwenang pada hari Kamis menemukan mayat Laken Hope Riley dan menangkap warga Athena Jose Antonio Ibarra, 26, karena dicurigai melakukan pembunuhan.

Korban dan tersangka tidak mengenal satu sama lain, dan Kepala Polisi Universitas Georgia Jeff Clark menyebut pembunuhan tersebut sebagai kejahatan yang terjadi secara kebetulan.

“Hal yang paling menakutkan adalah saya atau salah satu teman saya,” kata Capps, karyawan toko di Athens Running Company.

“Rasanya seperti ada tempat yang diambil dariku.”

Baca Juga :   Pesawat Radar A-50 Rusia Hilang, Ukraina Mengaku Bertanggung jawab

Kematian Riley sekali lagi menyoroti bahaya yang dihadapi para pelari wanita.

Sebelumnya, kematian mahasiswa Universitas Iowa, Mollie Tibbetts saat jogging pada tahun 2018 memicu curahan hati dari wanita lain yang berbagi kisah mereka tentang pelecehan dan penguntitan.

Statistik kejahatan menunjukkan bahwa jenis serangan seperti ini jarang terjadi, namun hal ini menggarisbawahi perlunya kewaspadaan berlebihan yang harus dilakukan perempuan ketika pergi keluar, bahkan saat berlari di kampus.

Menurut survei yang dilakukan perusahaan pakaian atletik Adidas tahun lalu, 92 persen wanita melaporkan merasa khawatir akan keselamatan mereka dan setengahnya takut diserang secara fisik.

Lebih dari sepertiga perempuan mengatakan mereka mengalami pelecehan fisik atau verbal, termasuk komentar seksis dan diikuti.

Kelompok lari dan forum perempuan telah menawarkan tips tentang bagaimana perempuan dapat mencoba untuk tetap aman saat berolahraga: Berlari pada siang hari atau bersama teman; hindari headphone; membawa semprotan merica atau peluit; pastikan ponsel Anda terisi daya; mencampuradukkan rute lari; beri tahu teman tentang keberadaan Anda dan hubungi mereka setelah selesai.

Baca Juga :   Peneliti Temukan Spesies Baru Anaconda yang Diklaim Terbesar dan Terberat

Namun Callie Rennison, seorang profesor peradilan pidana di Universitas Colorado yang mempelajari kekerasan terhadap perempuan, berharap ada lebih banyak penekanan pada pengajaran kepada laki-laki untuk tidak menyerang perempuan daripada memberi tahu perempuan apa yang harus atau tidak boleh mereka lakukan.

“Saya berharap perempuan terus berlari, mendaki gunung, menjadi mahasiswa, memanjat, bekerja, dan menjalani hidup sebagaimana layaknya mereka,” kata Rennison melalui email. “Meskipun saya kehilangan harapan pada hari-hari tertentu, apa alternatifnya? Mencoba hidup diam-diam juga tidak melindungi kita.”

Capps, yang telah berlari sejak usia 13 tahun, mengaku berhati-hati dalam memperhatikan lingkungan sekitarnya. Tapi dia juga tidak berpikir Riley bisa melakukan apa pun untuk mencegah tindakan kekerasan yang tampaknya terjadi secara acak.

Baca Juga :   Raja Charles Bicara Soal Diagnosis Kankernya, 'Hal Ini Buat Saya Hampir Selalu Menangis'

“Menurut saya, apa yang terjadi padanya tidak dapat dicegah,” katanya.

Kematian Riley tentu saja mengguncang lebih dari sekadar pelari wanita. Nate Stein, 23, lulusan Universitas Georgia yang baru-baru ini tinggal di pusat kota Athena, mengatakan dia telah berlari dan berjalan di area tempat mayatnya ditemukan.

Kini, dia berencana untuk lebih waspada.

“Rasanya seperti sebuah taman – tidak ada hal buruk yang terjadi di sana,” katanya.

Riley lulus pada tahun 2020 dari River Ridge High School di Woodstock, pinggiran barat laut Atlanta, tempat dia berlari lintas alam dan digambarkan sebagai atlet sarjana yang luar biasa.

Di media sosial, para wanita mendedikasikan lari mereka untuk Riley, menyatakan kekecewaan mereka karena mereka masih tidak bisa keluar tanpa takut diserang dan mengatakan bahwa mereka akan terus berlari.