Scroll untuk baca artikel
Industri

Komitmen Dorong Komersialitas PLTP, PT Pertamina Geothermal Energy Tbk Gandeng PT PLN IP

9
×

Komitmen Dorong Komersialitas PLTP, PT Pertamina Geothermal Energy Tbk Gandeng PT PLN IP

Sebarkan artikel ini
PT Pertamina Geothermal Energy Tbk menjalin kemitraan strategis dengan PT PLN Indonesia Power untuk mempercepat pengembangan potensi panas bumi di Indonesia. Kemitraaan ini melibatkan adopsi skema baru oleh PGE dan PLN IP guna meningkatkan komersialitas proyek panas bumi dengan menambah kapasitas produksi listrik melalui pemanfaatan air panas hasil pemisahan uap (brine).

BISNISASIA.CO.ID, JAKARTA –  PT Pertamina Geothermal Energy Tbk (PGE) (IDX: PGEO) menjalin kemitraan strategis dengan PT PLN Indonesia Power untuk mendorong percepatan pengembangan potensi panas bumi di Indonesia.

Kemitraan ini menandai langkah progresif dalam mencapai target transisi energi.

Kemitraan ini ditandai dengan dilakukannya penandatanganan Joint Development Study Agreement (JDSA) oleh Direktur Utama PT Pertamina Geothermal Energy Tbk Julfi Hadi dan Direktur Pengembangan Bisnis Dan Niaga PT PLN Indonesia Power Bernadus Sudarmanta pada Kamis (22/2) di Bali.

Julfi Hadi menjelaskan bahwa PGE dan PLN IP mengadopsi skema baru untuk meningkatkan komersialitas proyek panas bumi dengan menambah kapasitas produksi listrik melalui utilisasi air panas hasil pemisahan uap (brine).

Baca Juga :   Sushui Tech Pamerkan "Direct Methanol Fuel Cell" di Ajang Japan International Smart Energy Week

Lebih lanjut Julfi mengatakan kerjasama ini merupakan salah satu terobosan yang dinantikan untuk pengembangan bisnis panas bumi. Melalui JDSA ini, kata dia, terdapat juga sejumlah target Feasibility Study (FS), di antaranya adalah proyek co-generation yang attractive dan bankable dengan kajian yang dilakukan secara komprehensif dan prudent sehingga mampu mencapai tingkat komersialitas yang optimal.

Target berikutnya, kata Julfi, adalah proyek Internal Rate of Return (IRR) menarik dengan penyelesaian Power Purchase Agreement (PPA) secara cepat sesuai koridor harga dalam Perpres 112/2022. Dalam hal ini, kata dia, pemanfaatan teknologi yang terbukti dan mature sehingga dapat menghasilkan peningkatan efisiensi, Commercial Operation Date (COD) yang lebih cepat, serta Capex yang lebih rendah.

Kerjasama ini merupakan bentuk kolaborasi dua group BUMN energi di Indonesia dimana PLN sebagai pembeli tunggal (sole off-taker) dan PGE sebagai pemimpin di sektor energi panas bumi untuk memaksimalkan pemanfaatan potensi panas bumi Indonesia sekaligus untuk meningkatkan komersialitas bisnis ini sebagai upaya strategis meraih target 1 GW kapasitas terpasang dalam dua hingga tiga tahun ke depan.

Baca Juga :   5 Tren Logistik Tahun 2024, Menuju Rantai Pasokan yang Lebih Cerdas

Potensi penambahan kapasitas terpasang melalui implementasi co-generation ini sampai dengan 230 MW. Untuk saat ini lokasi yang menjadi prioritas untuk dilakukannya FS adalah Ulubelu Bottoming Unit (BU) 30 MW dan Lahendong BU 15 MW.

Bernadus menilai dengan diwujudkannya JDSA ini sesungguhnya menjadi bentuk pencapaian penting. Ia juga menyebut kemitraan ini sebagai langkah awal yang tepat untuk mewujudkan transisi energi dan upaya tinggal landas menuju pertumbuhan bisnis panas bumi yang lebih baik ke depan. “PGE dan PLN IP berkomitmen untuk mengupayakan percepatan penyelesaian PPA sehingga target operasi juga dapat diraih lebih cepat,” ujarnya.

Baca Juga :   Wujudkan Lingkungan Kerja yang Ceria, HashMicro Luncurkan Tagline “Bring Joy to Work”

“Kolaborasi dan sinergi menjadi kunci untuk mempercepat pertumbuhan potensi panas bumi Indonesia. Kami optimistis JDSA ini akan berkontribusi secara signifikan dalam mencapai aspirasi  PGE untuk menjadi 1 GW company,” ujar Julfi.

Kedua pihak bersepakat untuk mempercepat proyek ini dan menjadikannya sebagai model bisnis untuk pengembangan panas bumi ke depan. JDSA ini diharapkan dapat mempercepat pengembangan PLTP untuk mendukung transisi energi terutama dengan karakteristik panas bumi sebagai beban listrik dasar (baseload).