Scroll untuk baca artikel
Teknologi

Google Hentikan Aplikasi Google Pay di Amerika Serikat

33
×

Google Hentikan Aplikasi Google Pay di Amerika Serikat

Sebarkan artikel ini
Google mengumumkan bahwa aplikasi Google Pay akan dihentikan di Amerika Serikat pada tanggal 4 Juni 2024 sebagai upaya untuk menyederhanakan metode pembayarannya.

BISNISASIA.CO.ID – Google mengumumkan bahwa aplikasi Google Pay akan diberhentikan di Amerika Serikat pada tanggal 4 Juni 2024 sebagai upaya untuk menyederhanakan metode pembayarannya.

“Setelah itu, aplikasi ini hanya akan tersedia di Singapura dan India karena kebutuhan unik di negara-negara tersebut,” tulis Google dalam sebuah blog.

Google akan menghapus pembayaran peer-to-peer (P2P), mengelola saldo Anda, dan “menemukan penawaran dan transaksi.”

Untuk yang terakhir, Google merekomendasikan untuk menggunakan tujuan penawaran baru di Penelusuran.

Baca Juga :   POCO X6 Series Ludes Terjual Hanya dalam 5 Jam!

Pengguna masih dapat mentransfer saldo Google Pay (GPay) mereka ke rekening bank setelah tanggal 4 Juni 2024 menggunakan situs web Google Pay.

Google Wallet kini telah menggantikan GPay, dengan jumlah pengguna lima kali lebih banyak di 180 negara, kata perusahaan tersebut.

Hal ini karena Google Wallet dapat menangani lebih dari sekadar pembayaran,  selain kartu kredit dan debit, Google Wallet juga dapat menyimpan tiket transportasi, kartu identitas, SIM, kunci mobil virtual, dan banyak lagi. Google Pay, layanan ini, akan tetap tersedia melalui Google Wallet.

Baca Juga :   Gara-gara Ukuran Huruf, Tesla Bakal Tarik 2 Juta Lebih Kendaraan di AS

Sistem pembayaran Google tidak efisien selama bertahun-tahun.

Ini dimulai sebagai Google Wallet, yang diluncurkan pada tahun 2011.

Pada saat itu, ini adalah sistem tap-to-pay yang muncul beberapa tahun sebelum Apple Pay (2014), didukung oleh Mastercard dan peritel seperti Macy’s.

Sementara itu, Android Pay diluncurkan pada tahun 2015, kemudian diintegrasikan dengan Google Wallet pada tahun 2018 dan berganti nama menjadi Google Pay.

Baca Juga :   OPPO Reno11 F 5G Perkenalkan Inovasi Desain Magnetic Particle Pertama di Industri dan Jadi Trendsetter

Selain itu, perusahaan ini awalnya memiliki kartu Google Wallet yang ditutup tahun 2016 yang secara efektif merupakan kartu debit prabayar yang dapat digunakan di semua peritel yang menerima Mastercard.

Sekarang semuanya kembali di bawah payung Google Wallet – kecuali jika perusahaan berubah pikiran lagi. (engaged)