Scroll untuk baca artikel
Nasional

Direktur USTDA Kunjungi Indonesia, Promosikan Pembangunan Ibu Kota Baru dan Integrasi Energi Kawasan

16
×

Direktur USTDA Kunjungi Indonesia, Promosikan Pembangunan Ibu Kota Baru dan Integrasi Energi Kawasan

Sebarkan artikel ini
Ilustrasi desain Istana Negara di ibu kota negara yang baru: Nusantara. (Foto: Instagram/Nyoman_Nuarta)

BISNISASIA.CO.ID, JAKARTA  – Direktur Badan Perdagangan dan Pembangunan AS (USTDA) Enoh T. Ebong akan melakukan perjalanan ke Indonesia menegaskan dan mengembangkan lebih lanjut dukungan USTDA terhadap pembangunan berkelanjutan ibu kota baru Indonesia, Nusantara.

Direktur Ebong juga akan meresmikan pendanaan USTDA untuk proyek interkoneksi listrik antara Indonesia dan Malaysia.

“USTDA memiliki sejarah kemitraan yang kaya dengan Indonesia, dengan fokus memajukan prioritas infrastruktur Indonesia yang dapat didukung oleh sektor swasta AS melalui inovasi-inovasi mutakhir,” kata Direktur Ebong.

“Di antara banyak proyek kami lainnya di negara ini, USTDA hadir untuk mendukung upaya Indonesia membangun ibu kota baru berkelas dunia, sebuah upaya menantang yang juga menciptakan banyak peluang kerja sama.

Baca Juga :   Satu Anggota KKB Tewas dan 2 Ditangkap Saat Baku Tembak dengan Satgas TNI-Polri

Kami memiliki komitmen yang sama dengan Indonesia untuk mengembangkan infrastruktur berkualitas tinggi yang akan menumbuhkan dan mempertahankan kesejahteraan jangka panjang di seluruh negeri.”

USTDA mengerahkan seluruh perangkat persiapan proyek dan pembangunan kemitraannya untuk mendukung pengembangan Nusantara sebagai kota yang berkelanjutan dan efisien dengan kualitas hidup sebagai titik sentral.

Selama di Indonesia, Direktur Ebong akan mengunjungi lokasi-lokasi masa depan Nusantara, mengumumkan komitmen-komitmen baru, serta berpartisipasi dalam program-program terkait yang didanai USTDA seperti:

Nusantara Business Forum: Direktur Ebong akan membuka Forum Bisnis Nusantara USTDA, yang akan mebahas solusi kota pintar dan peluang komersial yang terkait guna meningkatkan kelayakan huni dan keberlanjutan ibu kota baru.

Nusantara Procurement and Project Management Workshop: Di bawah Inisiatif Pengadaan Global USTDA, Direktur Ebong akan menutup lokakarya pelatihan bagi 60 pejabat Indonesia dari 12 lembaga pemerintah untuk membantu mengoptimalkan pengadaan infrastruktur berkualitas tinggi untuk Nusantara.

Baca Juga :   Otoritas IKN Siap Meriahkan Peringatan HUT Kemerdekaan RI

New Capital Reverse Trade Mission: Direktur Ebong akan mengumumkan dukungan USTDA untuk misi reverse trade ke Amerika Serikat guna memperkenalkan pejabat Indonesia pada solusi kota AS.

Nusantara Smart City Technical Assistance: Direktur Ebong akan mengumumkan dukungan persiapan proyek baru untuk infrastruktur kota pintar Nusantara.

Direktur Ebong juga akan mengumumkan pendanaan USTDA untuk mendukung proyek interkoneksi transmisi listrik antara Indonesia dan Malaysia. Direktur akan memajukan prioritas infrastruktur lokal lainnya melalui pertemuan dengan para penerima hibah USTDA, pejabat pemerintah Indonesia, dan perwakilan sektor swasta AS dan Indonesia.

Baca Juga :   Brantas Abipraya Tunjukkan Komitmen Genjot Pembangunan Bendungan Bagong Trenggalek

Sejak tahun 1992, USTDA telah mendukung lebih dari 100 kegiatan pembangunan infrastruktur di Indonesia, yang merupakan portofolio negara terbesar USTDA di kawasan Indo-Pasifik pada tahun 2023. Pada tahun 2021, Badan ini membuka kantor di Kedutaan Besar AS di Jakarta, yang telah meningkatkan kapasitas badan ini secara signifikan dalam mengembangkan jangkauan lokalnya di negara tersebut. Indonesia telah menjadi negara mitra GPI sejak tahun 2021.

Keberadaan USTDA di Indonesia memajukan prioritas Pemerintahan Biden-Harris, termasuk Kemitraan untuk Infrastruktur dan Investasi Global dan Kerangka Ekonomi Indo-Pasifik untuk Kemakmuran. Pendanaan untuk proyek-proyek terkait perubahan iklim juga mendukung Kemitraan Transisi Energi yang Adil di Indonesia dan Kemitraan Global USTDA untuk Infrastruktur Cerdas Iklim.