Scroll untuk baca artikel
Finansial

Bank DBS Indonesia Diakui sebagai Best Market Maker oleh FX LSEG

21
×

Bank DBS Indonesia Diakui sebagai Best Market Maker oleh FX LSEG

Sebarkan artikel ini
Managing Director & Head of Global Financial Markets PT Bank DBS Indonesia Puneet Punj (tengah) menerima penghargaan 2nd runner up dalam kategori Best Market Maker di FX LSEG Award Indonesia 2024 yang diserahkan oleh Head of Sales APAC Workflow Solutions, London Stock Exchange Group Paul Charmatz (kiri) dan Head of Capital Market FX Sales, London Stock Exchange Group Tan Soo Cin (kanan).

BISNISASIA.CO.ID, JAKARTA – Unit bisnis Group Financial Market (GFM) PT Bank DBS Indonesia meraih penghargaan 2nd runner up dalam kategori Best Market Maker pada FX LSEG Award Indonesia 2024. Penghargaan ini diberikan berdasarkan aktivitas pasar valuta asing (valas) pada platform perdagangan elektronik sepanjang tahun 2023. Pengakuan ini menegaskan kontribusi aktif Bank DBS Indonesia dalam menciptakan proses pembentukan harga yang lebih efisien di pasar valas Indonesia. Penghargaan diserahkan oleh Head of Sales APAC Workflow Solutions, London Stock Exchange Group Paul Charmatz, Head of Capital Market FX Sales, London Stock Exchange Group Tan Soo Cin, dan Head of Financial Market Development Department, Bank Indonesia Donny Hutabarat, yang menyampaikan pidato kunci, serta diwakili oleh Managing Director & Head of Global Financial Markets PT Bank DBS Indonesia Puneet Punj.

Memasuki awal 2024 dengan ekspektasi perlambatan ekonomi ringan dan inflasi yang diperkirakan turun menjadi 2 persen, kita kini melihat inflasi yang gigih di AS dengan Indeks Harga Konsumen (IHK) inti di kisaran 3,5-4 persen (YTD). Pasar tenaga kerja juga tetap kuat, dengan rata-rata 230.000 lapangan kerja baru per bulan. Selain itu, kekayaan rumah tangga AS meningkat berkat keuntungan di pasar ekuitas, kripto, dan real estat.

Ekspektasi pasar telah berubah dari enam penurunan suku bunga yang diantisipasi pada awal 2024 menjadi kurang dari dua kali penurunan untuk tahun ini. Hal ini menyebabkan penyempitan perbedaan imbal hasil antara obligasi negara berkembang dan Treasury AS. Volatilitas arus pasar negara berkembang dan pergerakan mata uang telah mempengaruhi arus modal dan neraca pembayaran di banyak negara berkembang. Tren Rupiah Indonesia (IDR) YTD sejalan dengan sebagian besar mata uang Asia. Selain itu, arus masuk investasi asing (FDI) di Indonesia tetap stabil selama beberapa tahun terakhir.

Komponen yang paling bergejolak adalah arus portofolio, namun dengan diluncurkannya Sekuritas Rupiah Bank Indonesia (SRBI) oleh Bank Indonesia, terdapat arus masuk yang stabil dari luar negeri ke instrumen ini. Bank DBS Indonesia berharap SRBI dapat mengurangi fluktuasi tajam dalam arus portofolio pada tahun 2024. Menjelang akhir tahun 2024, Bank DBS Indonesia memperkirakan suku bunga Bank Indonesia (BI) akan sebesar 6,25 persen, Federal Funds Rate sebesar 5 persen, nilai tukar USD/IDR sebesar 15.800, dan imbal hasil obligasi pemerintah Indonesia 10 tahun sebesar 7 persen.

Baca Juga :   Asuransi ‘Proteksi Batal Nonton’ untuk Para Penonton Bioskop dari Igloo dan DANA

Prospek ini menunjukkan lingkungan ekonomi yang menantang namun tangguh. Meskipun inflasi tinggi, pasar kerja yang kuat dan peningkatan kekayaan rumah tangga menunjukkan kekuatan ekonomi yang mendasar. Pergeseran ekspektasi pasar mengenai penurunan suku bunga menunjukkan pendekatan hati-hati terhadap kebijakan moneter, dengan penekanan pada stabilitas.

Untuk Indonesia, inflasi yang rendah, imbal hasil riil yang menarik, mata uang yang relatif stabil, dengan cadangan devisa yang cukup dan proyeksi pertumbuhan ekonomi yang kuat memberikan prospek yang positif. Namun demikian, Indonesia harus tetap waspada terhadap penguatan DXY lebih lanjut dan penurunan harga komoditas.

Secara keseluruhan, masa depan menunjukkan optimisme yang harus disertai dengan kehati-hatian, dengan peluang pertumbuhan dalam kebijakan ekonomi yang stabil dan investasi berkelanjutan di sektor-sektor utama. Wawasan ini memberikan pemahaman yang kritis tentang prospek ekonomi, ekspektasi kebijakan, dan dinamika pasar yang mempengaruhi ekonomi global dan Indonesia.

Baca Juga :   Bank DBS Indonesia Dorong Inklusi Finansial Dukung Pertumbuhan Ekonomi Berkelanjutan

Managing Director & Head of Global Financial Markets PT Bank DBS Indonesia Puneet Punj mengatakan, “Pengakuan PT Bank DBS Indonesia sebagai 2nd runner up untuk kategori Best Market Maker di FX LSEG Award Indonesia 2024 menyoroti komitmen kami untuk menjadi yang terdepan di pasar FX. Penghargaan ini menggarisbawahi aktivitas dan keahlian kami yang kuat dalam platform perdagangan elektronik, yang semakin mengukuhkan posisi Bank DBS Indonesia sebagai market maker terkemuka di industri ini. Kami senantiasa berkomitmen untuk melayani nasabah kami dengan layanan dan dukungan yang tak tertandingi.”

Sebelumnya, Bank DBS Indonesia juga telah menjadi pemenang LSEG Indonesia FX Awards pada tahun 2023 dan 2022. (saf)