Scroll untuk baca artikel
Finansial

Bank DBS Indonesia Dorong Inklusi Finansial Dukung Pertumbuhan Ekonomi Berkelanjutan

10
×

Bank DBS Indonesia Dorong Inklusi Finansial Dukung Pertumbuhan Ekonomi Berkelanjutan

Sebarkan artikel ini
Head of Investment & Insurance Product Bank DBS Indonesia Djoko Soelistyo dalam diskusi di Indonesia Data and Economic (IDE) 2024 .

BISNISASIA.CO.ID, JAKARTA – Laporan Survei Nasional Literasi dan Inklusi Keuangan (SNLIK) tahun 2022 menunjukkan bahwa indeks literasi dan inklusi keuangan masyarakat Indonesia telah mencapai 85,10%. Angka ini mengalami peningkatan dari tahun 2019 yang sebesar 76,19%. Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menargetkan indeks inklusi keuangan di Indonesia mencapai 90% pada tahun 2024. Namun, data dari World Bank pada tahun 2021 menunjukkan bahwa jumlah penduduk unbanked (orang dewasa yang tidak memiliki rekening bank) di Indonesia menempati peringkat keempat terbesar di dunia, dengan jumlah mencapai 97,74 juta orang. Jumlah ini setara dengan 48% dari total populasi dewasa di Indonesia.

Dalam era globalisasi dan digitalisasi yang terus berkembang, inklusi finansial menjadi salah satu kunci untuk mendukung pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan. Ini bukan hanya sekadar konsep, melainkan sebuah misi untuk memberdayakan semua lapisan masyarakat dengan akses yang adil dan setara terhadap layanan keuangan. Industri perbankan turut berperan penting dalam mencapai inklusivitas finansial di Indonesia.

Menanggapi hal tersebut, berikut upaya yang diambil oleh Bank DBS Indonesia:

  • Menjadi motor penggerak untuk mencapai target indeks inklusi keuangan di tahun 2024. Hal ini dilakukan melalui pilar keberlanjutan Bank DBS Indonesia yang pertama dan ketiga, yakni Responsible Banking yang menitikberatkan upaya bank menghadirkan produk perbankan yang inklusif dan bertanggung jawab serta Impact Beyond Banking di mana bank berfokus untuk berkontribusi secara positif bagi masyarakat luas. Bank DBS Indonesia memiliki program ‘Kedai Belajar’ yang melibatkan karyawan sebagai sukarelawan untuk memberikan edukasi literasi finansial kepada komunitas Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) dan masyarakat marjinal di beberapa kota.
  • Memperluas akses finansial kepada segmen masyarakat unbanked yang sebelumnya terpinggirkan. Selama beberapa tahun ke belakang, Bank DBS Indonesia telah menggandeng pemain ekosistem lain seperti platform fintech untuk menjangkau kalangan masyarakat yang lebih luas, di antaranya adalah Kredivo, Home Credit Indonesia dan baru-baru ini dengan Adapundi dan Indodana.
  • Bank DBS Indonesia juga melakukan pemanfaatan teknologi untuk memperluas akses perbankan melalui digibank by DBS, sebuah aplikasi perbankan digital yang memungkinkan nasabah menggunakan layanan perbankan dalam satu genggaman melalui telepon selular. Dengan digibank by DBS, nasabah dapat mengakses berbagai fitur seperti melakukan pembukaan rekening tabungan secara online, transaksi dengan Quick Response Code Indonesia Standard (QRIS), digibank PayLater, Kartu Kredit digibank, dan lain-lain. Selama 24/7, nasabah dapat mengelola, memonitor keuangan, memblokir atau mengaktivasi kartu kredit dan debit, transfer gratis, top up e-wallet, hingga membayar tagihan dengan satu kali klik tanpa berpindah aplikasi.
  • Democratizing Wealth atau mendemokratisasi akses kepada layanan investasi melalui pilihan produk yang beragam. Salah satu contohnya di mana nasabah dapat membeli produk investasi dengan nilai yang rendah mulai dari Rp100.000 untuk produk reksadana dan mulai dari Rp1.000.000,- untuk produk obligasi sekunder. Melalui penurunan jumlah minimum investasi, Bank DBS Indonesia tidak hanya bertujuan untuk memberikan akses, tetapi juga membangun kesadaran dan minat masyarakat terhadap investasi. Dengan pagu investasi yang lebih rendah, diharapkan masyarakat akan lebih termotivasi untuk memulai perjalanan investasi, sehingga menciptakan kebiasaan menabung dan berinvestasi yang lebih baik.
Baca Juga :   Minat Produk Beras Jagung dan Singkong HOKI Terus Meningkat di Awal 2024

Bank DBS Indonesia pun berkomitmen untuk memudahkan masyarakat yang menginginkan opsi produk perbankan yang lebih mendukung gerakan ramah lingkungan melalui fitur LiveBetter. Fitur ini memungkinkan nasabah mendapatkan tips akan gaya hidup keberlanjutan (sustainable lifestyle) sembari berinvestasi pada produk berbasis Environment, Social, and Governance (ESG). LiveBetter dan seluruh produk perbankan Bank DBS Indonesia dapat diakses kapan saja dan di mana saja melalui satu aplikasi digibank by DBS.

Baca Juga :   Microsoft meluncurkan AI chatbot ke aplikasi Bing di iPhone dan Android

Dalam diskusi di Indonesia Data and Economic (IDE) 2024 oleh Katadata, Head of Investment & Insurance Product Bank DBS Indonesia Djoko Soelistyo mengatakan, “Produk-produk yang kami tawarkan berfokus untuk membantu masyarakat dari semua segmen. Kami pun berkolaborasi dengan banyak pihak agar dapat menjangkau masyarakat dari berbagai kalangan. Inisiatif Bank DBS Indonesia dalam menghadapi permasalahan inklusi finansial tidak hanya tentang memberikan akses, tetapi juga melibatkan pendekatan terhadap literasi keuangan dan kepedulian sosial. Komitmen tersebut tertuang menjadi tiga pilar keberlanjutan Bank DBS Indonesia yaitu Responsible Banking, Responsible Business Practices, dan Impact Beyond Banking yang sejalan dengan visi kami untuk menjadi ‘Best Bank for a Better World’”. (saf)