Scroll untuk baca artikel
Teknologi

AS Luncurkan 6 Satelit yang Mampu Mendeteksi Peluncuran Peluru Kendali Global

10
×

AS Luncurkan 6 Satelit yang Mampu Mendeteksi Peluncuran Peluru Kendali Global

Sebarkan artikel ini
AS mengorbitkan satelit-deteksi peluru kendali global ke luar angkasa karena kekhawatiran tentang Rusia di luar angkasa semakin meningkat (The Register)

BISNISASIA.CO.ID, AMERIKA SERIKAT – AS meluncurkan beberapa satelit yang mampu mendeteksi peluncuran peluru kendali global ke orbit pada hari Kamis, kurang dari satu hari setelah kekhawatiran baru muncul mengenai kemampuan senjata berbasis luar angkasa Rusia.

Peluncuran, yang ditangani oleh miliarder Elon Musk’s SpaceX, mencakup enam satelit secara total.

Dua di antaranya milik Badan Pertahanan Rudal AS (MDA) dan empat lainnya milik Badan Pengembangan Antariksa (SDA).

“Peluncuran ini merupakan waktu penting bagi MDA karena kita memasuki fase baru peringatan, pelacakan, dan pertahanan rudal,” kata Letnan Jenderal Heath Collins, direktur MDA.

Baca Juga :   Sah, Huawei MatePad Pro 13.2" Dibanderol Rp14,9 Juta

“Satelit-satelit HBTSS ini adalah langkah penting ke depan dalam upaya kita untuk tetap unggul dari lawan-lawan kita.”

“Meluncurkan satelit Pelacakan kita ke orbit yang sama dengan satelit HBTSS MDA adalah kemenangan bagi kedua badan,” kata Derek Tournear, direktur SDA.

“Kita akan dapat melihat target uji dari orbit yang sama pada saat yang sama, sehingga kita dapat melihat bagaimana kedua sensor bekerja bersama.

Baca Juga :   Fitur Galaxy AI Circle to Search with Google Jadi Juaranya Favorit Konsumen Indonesia

Pada Tranche 1, SDA akan menerbangkan kedua jenis sensor sebagai sistem operasional – demonstrasi kendali api dengan bidang pandang medium, berdasarkan desain HBTSS, dan pelacakan peringatan dengan bidang pandang lebar, berdasarkan desain pelacakan T0.”

Peluncuran itu datang hanya beberapa jam setelah Ketua Komite Intelijen DPR Mike Turner mengetuk alarm tentang “ancaman keamanan nasional serius” yang terkait dengan kemampuan luar angkasa Rusia.

Fox News kemudian mengetahui bahwa intelijen terkait dengan kemampuan nuklir Rusia di luar angkasa yang dapat mengancam satelit, termasuk potensial untuk menonaktifkan komunikasi militer AS dan rekognisi.

Baca Juga :   POCO X6 Series Ludes Terjual Hanya dalam 5 Jam!

Sumber memberitahu Fox News bahwa kemampuan Rusia tersebut belum diterapkan.

Penasihat keamanan nasional Gedung Putih Jake Sullivan akan bertemu dengan Turner dan tiga anggota lain dari Gang of Eight kongres untuk mendiskusikan ancaman Rusia pada hari Kamis. Senat saat ini sedang tidak dalam sesi, jadi empat anggotanya di gang tersebut tidak akan hadir. (Fox News)