Scroll untuk baca artikel
HeadlineLifestyle

200 Orang Saksikan Opera Marco Polo di Guangzhou Opera House

22
×

200 Orang Saksikan Opera Marco Polo di Guangzhou Opera House

Sebarkan artikel ini
Opera "Marco Polo" yang tampil di Guangzhou Opera House dari tanggal 3 hingga 4 Mei, telah menarik 200 sahabat dari domestik dan luar negeri untuk menyaksikan pertunjukan tersebut.

BISNISASIA.CO.ID, TIONGKOK – Opera Marco Polo yang tampil di Guangzhou Opera House dari tanggal 3 hingga 4 Mei, telah menarik 200 sahabat dari domestik dan luar negeri untuk menyaksikan pertunjukan tersebut.

Opera dengan tiga pertunjukan ini dinyanyikan dalam bahasa Mandarin yang juga memungkinkan untuk para penonton mempelajari sejarah dan meneruskan tali persahabatan antara Tiongkok dan Italia.

Lahir di Italia pada abad ke-13, Marco Polo pernah datang ke Tiongkok dilihat dari buku perjalanannya, “The Travels of Marco Polo”, menggambarkan apa yang dia lihat dan dengar di negara Tiongkok dan memicu “China Fever” pertama dalam sejarah di negara Barat.

Opera Marco Polo adalah hasil dari kerja sama Timur-Barat dan perpaduan dari budaya Tiongkok dan Barat. Tim kreatif utama dari pertunjukan ini berasal dari seluruh belahan dunia. Penulis naskahnya adalah penyair Tiongkok kontemporer Wei Jin dan komposernya adalah Enjott Schneider, Presiden Asosiasi Komposer Jerman DKV.

Baca Juga :   Peluncuran Apple Car Ditunda hingga 2028

Opera ini perdana dipentaskan di Guangzhou Opera House pada tahun 2018, disutradarai oleh Kasper Holten, mantan Direktur Opera di Royal Opera House Covent Garden di London. Setelah itu, opera ini mengunjungi Quanzhou dan kembali ke “Kampung halamannya” di Italia untuk dipertunjukan yang menarik perhatian besar dari seluruh dunia.

Tahun ini juga sebagai tanda peringatan 20 tahun Kemitraan Strategis Komprehensif Tiongkok-Italia serta peringatan 700 tahun wafatnya Marco Polo.

Opera Marco Polo dibukakan kembali oleh Shi Jingfu, Direktur China National Opera House. Gianluca Zoppa, yang juga seorang penulis naskah, produser, sutradara, dan aktor Italia yang telah lama tinggal di Guangdong.

“Pertunjukan ini tidak hanya serasi dengan estetika budaya Barat, tetapi juga membuka imajinasi mereka tentang budaya Timur.”

Baca Juga :   Presiden Xi kembali menekankan strategi pembangunan wilayah barat Tiongkok

Seorang penonton dari Tiongkok bernama Tracy dan kekasihnya asal Venezuela, Rei, juga merasa sangat tersentuh setelah menonton pertunjukan tersebut.

Tracy mengatakan bahwa, “Opera ini menceritakan pergantian dua dinasti berdasarkan kisah cinta dari Marco Polo dan Chuan Yun, tetapi sebenarnya juga mewakili perpaduan budaya yang berbeda.

Opera ini juga mencerminkan kisah cinta hubungannya dengan kekasihnya yang sangat romantis, sehingga juga memicu pemikiran lebih dalam dan resonansi.

Sebelum opera pada malam 4 Mei dimulai, “Salon Berbagi untuk Pertemuan dengan Marco Polo” yang diselenggarakan oleh GDToday diadakan di Guangzhou Opera House.

Sebagai kegiatan pendukung bagi pembukaan kembali opera Marco Polo, hampir 200 perwakilan Konsulat Jenderal, Perwakilan Kadin dari 29 negara, serta teman-teman dari domestik dan luar negeri diundang untuk berdiskusi tentang pertukaran budaya Tiongkok dan luar negeri untuk saling belajar dari budaya negara satu sama lain.

Baca Juga :   Percepat SDGs, Menlu Ingatkan Pentingnya Revolusi Digital

Salon tersebut juga memamerkan lukisan terkenal dari “Marco Polo’s Reverie” dari karya pelukis Italia terkenal Sandro Trotti dan karya seniman dari Guangdong Wang Shaoqiang, yang sedang berpartisipasi dalam La Biennale di Venezia di Italia. Sejumlah perwakilan dari Tiongkok dan Italia juga berbagi pandangan mereka tentang Marco Polo dan kerja sama antara Tiongkok-Italia.

Baik dari Tiongkok maupun Italia, keduanya juga memiliki sejarah panjang dan warisan budaya yang kaya. Pertukaran dan kerja sama dalam aspek budaya pasti akan meningkatkan persahabatan antara kedua negara,” ujar Konsul Jenderal Italia di Guangzhou, Bapak Valerio De Parolis, dalam wawancara dengan wartawan GDToday.

Guangdong adalah salah satu titik penting dari jalur sutera dan juga telah menjadi pusat perdagangan antara Timur-Barat dan pertukaran budaya sejak dari zaman dahulu.