Scroll untuk baca artikel
Luar Negeri

VIRAL Tesla Batalkan Pemesanan 4.000 Roti dari Toko Kue Kecil, Elon Musk Gercep Merespon

31
×

VIRAL Tesla Batalkan Pemesanan 4.000 Roti dari Toko Kue Kecil, Elon Musk Gercep Merespon

Sebarkan artikel ini
Elon Musk

BISNISASIA.CO.ID, CALIFORNIA – Perusahaan Musk, Tesla membatalkan pesanan 4.000 kue pai mini dari Giving Pies, sebuah toko roti yang dimiliki oleh orang keturunan Afrika-Amerika di San Jose, California tengah AS.

Pemiliknya, Voahangy Rasetarinera mengatakan kepada KRON-TV,  tokonya menerima pesanan terakhir menit untuk 2.000 pai dari Tesla pada Hari Valentine senilai 6.000 dolar AS.

Meskipun Rasetarinera sebelumnya telah bekerja pada pesanan katering besar dengan perusahaan teknologi lain, dia mengatakan bahwa dia harus mengejar Tesla beberapa kali tentang pembayaran untuk pesanan itu karena  uang yang diperlukan untuk membeli bahan-bahan dan membayar stafnya.

Baca Juga :   Baku Tembak di Thailand, 7 Orang Dilaporkan Terluka

Pada Kamis malam, seorang perwakilan Tesla bernama Laura menghubungi Rasetarinera dan meminta maaf atas keterlambatan pembayaran.

Laura juga meningkatkan pesanan menjadi 4.000 pai, meyakinkan Rasetarinera bahwa uang bukanlah masalah.

Rasetarinera mengatakan bahwa dia dan timnya telah bekerja lembur untuk menyelesaikan pesanan mega tersebut namun Tesla tidak pernah merespons beberapa faktur yang dikirim dari perusahaan pai untuk pembayaran.

Jumat, Laura mengirim pesan kepada Rasetarinera, memberitahukannya bahwa pesanan tersebut tidak lagi diperlukan.

Rasetarinera mengatakan dalam sebuah posting di Facebook bahwa pembatalan membuat saya terhenyak dan khawatir berdampak pada bisnisnya.

“Saya telah menginvestasikan waktu, sumber daya, dan usaha berdasarkan jaminan dari Tesla, hanya untuk ditinggalkan begitu saja,” tambahnya.

Baca Juga :   Gara-gara Ukuran Huruf, Tesla Bakal Tarik 2 Juta Lebih Kendaraan di AS

Rasetarinera mengatakan kepada KRON bahwa pembatalan mendadak dari pesanan yang begitu besar itu merugikan bisnisnya.

Untuk memenuhi pesanan Tesla, Rasetarinera harus menolak pekerjaan katering lainnya.

“Saya adalah bisnis kecil.

Saya tidak memiliki kemewahan sumber daya tak terbatas sehingga saya benar-benar perlu dibayar sehingga saya bisa memastikan karyawan saya,” kata Rasetarinera.

Seorang perwakilan Tesla kemudian menghubungi Rasetarinera dan mengatakan bahwa Laura tidak diotorisasi untuk menyetujui pembayaran, dilaporkan oleh KGO-TV, sebuah afiliasi ABC.

Perusahaan sampai Kamis belum membayar Rasetarinera untuk pai-pai tersebut tetapi menawarkan tur pabrik kepada dia.

Baca Juga :   Peneliti Temukan Spesies Baru Anaconda yang Diklaim Terbesar dan Terberat

Belakang kasus itu diketahui Elon Musk.

Elon menawarkan untuk “memperbaiki situasi” dengan sebuah toko roti kecil di California setelah perusahaannya membatalkan pesanan yang membuat pemilik toko kehilangan ribuan dolar.

“Mendengar tentang ini. Akan memperbaiki situasi dengan toko roti tersebut,” kata Musk di X (dahulu Twitter) sebagai tanggapan terhadap sebuah cerita tentang pembatalan pesanan.

Postingan Musk  mungkin menjadi tanda bahwa bisnis kecil itu akan segera mendapatkan kompensasi atas kerja kerasnya.

“Orang harus selalu dapat mengandalkan Tesla untuk mencoba yang terbaik,” kata Musk dalam postingan di X.