Scroll untuk baca artikel
Luar Negeri

Uniknya Robot Humanoid Cantik Buatan Arab Saudi yang Bisa Diajak Bicara, Kecuali 2 Tema Ini

21
×

Uniknya Robot Humanoid Cantik Buatan Arab Saudi yang Bisa Diajak Bicara, Kecuali 2 Tema Ini

Sebarkan artikel ini
Sara robot Arab Saudi

BISNISASIA.COM, ARAB SAUDI – Robot humanoid pertama di Arab Saudi, Sar, telah dirancang untuk menghindari pembicaraan tentang seks dan politik.

QSS AI & Robots yang berbasis di Riyahd menciptakan Sara dengan menggunakan model pembelajaran bahasanya sendiri.

Robot-robotnya yang lain tampak menyentuh seorang reporter secara tidak pantas di sebuah acara bulan ini.

Robot humanoid pertama di Arab Saudi ini tidak akan berbicara tentang seks atau politik karena dia orang Saudi, kata penciptanya.

Elie Metri, CEO QSS AI & Robots yang berbasis di Riyadh, mengatakan kepada Business Insider bahwa Sara tahu bahwa dia perempuan, dia berusia 25 tahun, dia 1,62 cm, dia mengenakan pakaian Saudi.”

Metri menambahkan, dia seharusnya bersikap baik, tidak membicarakan politik, tidak membicarakan seks karena kita berada di Arab Saudi.

Baca Juga :   Single Lagu Religi Lesti Shooting di Arab Saudi

Seharusnya tidak membahas topik-topik itu.”

Sara, yang mengenakan abaya tradisional Arab Saudi, pakaian seperti jubah sederhana, adalah robot humanoid pertama yang dirancang dan diproduksi di Arab Saudi dan mungkin di Timur Tengah.

Dia menguasai dua bahasa, yaitu bahasa Arab dan Inggris.

Metri mengatakan bahwa Sara menggunakan model pembelajaran bahasa milik perusahaan sebuah program AI yang dirancang untuk mengenali dan menghasilkan teks dan ucapan.

LLM dilatih menggunakan pembelajaran mesin pada kumpulan data yang sangat besar.

“Kami tidak bergantung pada perpustakaan orang lain, bahkan ChatGPT,” kata Metri kepada BI.

Sistem hukum Arab Saudi didasarkan pada hukum Syariah, meskipun ada upaya untuk memodernisasi masyarakat Arab Saudi dalam beberapa tahun terakhir.

Hal ini termasuk melonggarkan aturan mengenai cara berpakaian dan aturan mengemudi bagi perempuan.

Meskipun demikian, perempuan masih bisa dihukum karena aktivisme politik, dan diskusi tentang seks dan seksualitas masih terlarang.

Baca Juga :   Indonesia Targetkan Jadi Anggota Penuh OECD dalam 3 Tahun Mendatang

Metri mengatakan bahwa Sara menarik perhatian luas setelah penampilannya di berbagai pameran teknologi, yang secara efektif menyoroti kemajuan Arab Saudi dalam bidang robotika dan kecerdasan buatan (AI).

Namun, sebuah insiden pada awal bulan ini yang melibatkan robot humanoid perusahaan lainnya, Muhammad, menjadi sangat viral.

Dalam sebuah video, robot tersebut tampak mengulurkan tangan untuk menyentuh bagian belakang reporter Al Arabiya.

Dia terlihat merespons dengan tatapan tajam dan telapak tangan yang terangkat.

Di X, pengguna media sosial menuduh robot tersebut menyentuh reporter secara tidak pantas.

“Saya memiliki lebih dari enam atau tujuh halaman tautan dari seluruh dunia,” kata Metri, yang tampaknya tidak terpengaruh oleh perhatian media.

Secara pribadi, tidak terlihat bahwa Muhammad menyentuh reporter secara tidak pantas.

Baca Juga :   Raja Charles Bicara Soal Diagnosis Kankernya, 'Hal Ini Buat Saya Hampir Selalu Menangis'

“Ketika manusia berbicara, kami menggerakkan tangan, kami bukan boneka,” katanya.

“Sama halnya dengan robot.”

Metri mengatakan bahwa, dalam pandangannya, robot tersebut sedikit menggerakkan tangan dan jari-jarinya saat berbicara, dan karena reporter berdiri terlalu dekat dengan Muhammad, robot tersebut dengan ringan menyentuh jaketnya.

“Pelecehan seksual sama sekali berbeda dengan tangan robot yang menyentuh jaket seorang wanita,” katanya.

Terlepas dari hiruk-pikuk di media sosial, Metri mengatakan bahwa ia tidak khawatir dengan kejadian tersebut, dan begitu juga dengan para peserta konferensi DeepFest di Riyadh, tempat kejadian tersebut berlangsung.

“Keanehannya adalah bahwa di seluruh Timur Tengah, bahkan di Arab Saudi, tidak ada yang menganggap hal ini sebagai sesuatu yang buruk karena mereka tahu bahwa itu adalah robot,” katanya.