Scroll untuk baca artikel

Lifestyle

Siswa SMA Peminum Alkohol dan Pengguna Narkoba Berisiko Lebih Tinggi Alami Gangguan Kesehatan Mental

32
×

Siswa SMA Peminum Alkohol dan Pengguna Narkoba Berisiko Lebih Tinggi Alami Gangguan Kesehatan Mental

Sebarkan artikel ini
Studi baru yang diterbitkan pada hari Senin oleh para peneliti di Rumah Sakit Umum Massachusetts (MGH) dan Universitas Minnesota menemukan siswa sekolah menengah yang melaporkan menggunakan alkohol, ganja, atau nikotin lebih mungkin memiliki gejala gangguan kesehatan mental daripada mereka yang tidak - bahkan pada tingkat penggunaan yang rendah.

BISNISASIA, JAKARTA – Studi baru yang diterbitkan pada hari Senin oleh para peneliti di Rumah Sakit Umum Massachusetts (MGH) dan Universitas Minnesota menemukan siswa sekolah menengah yang melaporkan menggunakan alkohol, ganja, atau nikotin lebih mungkin memiliki gejala gangguan kesehatan mental daripada mereka yang tidak – bahkan pada tingkat penggunaan yang rendah.

Menggunakan hasil dari survei tahun 2022-2023 terhadap lebih dari 15,000 siswa sekolah menengah Massachusetts, menemukan bahwa menggunakan salah satu dari ketiga zat ini terkait dengan gejala kejiwaan, termasuk pikiran untuk bunuh diri, gejala depresi atau kecemasan, pengalaman psikotik, dan gejala gangguan hiperaktif defisit perhatian (ADHD).

Para peneliti juga melihat apakah seberapa sering remaja menggunakan alkohol, ganja, atau nikotin dikaitkan dengan peningkatan gejala kejiwaan.

Mereka menemukan bahwa penggunaan harian atau hampir setiap hari “secara konsisten dikaitkan dengan peningkatan gejala yang moderat,” dan pikiran untuk bunuh diri sekitar lima kali lebih umum di antara siswa yang menggunakan zat setiap hari atau hampir setiap hari daripada mereka yang tidak.

Baca Juga :   Banyak Manfaat Apel Hijau bagi Kesehatan yang perlu Anda ketahui

Namun, bahkan di antara siswa dengan tingkat penggunaan yang lebih rendah – yaitu siswa yang pernah menggunakan narkoba atau menggunakannya setiap bulan atau setiap minggu – terdeteksi adanya peningkatan gejala kejiwaan.

“Kami tahu, dan sudah lama mengetahui, bahwa gejala kejiwaan cenderung lebih umum di kalangan anak muda yang menggunakan narkoba,” kata Randi M. Schuster, penulis senior penelitian ini dan profesor psikologi di MGH, kepada Yahoo Life. “Kami menunjukkan bahwa tren ini muncul bahkan pada tingkat penggunaan yang rendah, yang cukup luar biasa.”

Para peneliti dapat mereplikasi temuan mereka ketika mereka melihat tanggapan dari survei nasional yang dilakukan pada tahun 2021.

Christopher J. Hammond, seorang profesor psikiatri anak dan remaja di Fakultas Kedokteran Universitas Johns Hopkins, menunjukkan bahwa penelitian ini tidak memperhitungkan penggunaan beberapa zat – yang “umum di kalangan remaja” – dan bagaimana hal itu dapat memengaruhi gejala kesehatan mental.

Baca Juga :   Manfaat Tomat Ceri untuk Kesehatan dan Cara Tepat Mengonsumsinya

“Mereka tidak mengontrol efek ganja, misalnya, dalam analisis alkohol mereka – atau sebaliknya,” kata Hammond kepada Yahoo Life. “Mengingat hal ini, saya pikir sulit untuk menarik kesimpulan besar yang membandingkan efek dari berbagai jenis zat satu sama lain,” katanya.

Maria H. Rahmandar, salah satu penulis laporan klinis American Academy of Pediatrics tentang bunuh diri dan risiko bunuh diri pada remaja, mengatakan kepada Yahoo Life bahwa temuan penelitian ini tidak mengejutkan karena penggunaan zat memiliki hubungan yang diketahui dengan bunuh diri dan kondisi kesehatan mental.

“Penggunaan narkoba dapat meningkatkan risiko bunuh diri dan gangguan kesehatan mental, dan kebalikannya juga bisa terjadi – bahwa bunuh diri dan gangguan kesehatan mental dapat meningkatkan risiko penggunaan narkoba,” kata Rahmandar.

Namun, meskipun penelitian ini tidak membantu memperjelas hubungan antara zat dan gangguan kesehatan mental, Rahmandar mengatakan bahwa penelitian ini menambah pemahaman kita tentang bagaimana frekuensi penggunaan alkohol, ganja, atau nikotin dapat dihubungkan dengan pikiran untuk bunuh diri atau kondisi kesehatan mental.

Baca Juga :   Manfaat Tomat Ceri untuk Kesehatan dan Cara Tepat Mengonsumsinya

“Jadi, tetap penting untuk mengatasi penggunaan zat – terutama pada remaja dengan masalah kesehatan mental,” kata Rahmandar.

Apa yang dapat dilakukan orang tua
Percakapan seputar penyalahgunaan narkoba bisa jadi sulit untuk dilakukan, tapi penting untuk dimulai sejak dini.

Seperti yang dikatakan oleh para ahli sebelumnya kepada Yahoo Life, orang tua harus mulai berbicara kepada anak-anak mereka tentang penyalahgunaan zat – terutama “obat gerbang” seperti alkohol dan nikotin – selambat-lambatnya pada usia 9 tahun. Orang tua dapat memulai dengan cara yang sesuai dengan usia mereka, secara bertahap memperkenalkan topik-topik seperti obat apa saja yang boleh dan tidak boleh dikonsumsi, tekanan dari teman sebaya, dan risiko yang ditimbulkan oleh media sosial. (Yahoolife)