Scroll untuk baca artikel
HeadlineIndustri

Pertamina International Shipping Bangun dan Tambah 2 Kapal VLGC Baru

21
×

Pertamina International Shipping Bangun dan Tambah 2 Kapal VLGC Baru

Sebarkan artikel ini
PT Pertamina International Shipping (PIS), anak usaha Pertamina dan induk subholding Integrated Marine Logistics (SH IML) yang menyelenggarakan usaha pelayaran, jasa kelautan, dan logistic, kembali memperkuat posisinya sebagai pengangkut LPG 'top tier' di Asia Tenggara dengan menambah dua kapal tanker gas raksasa Very Large Gas Carrier (VLGC), yakni Pertamina Gas Caspia dan Pertamina Gas Dahlia

BISNISASIA.CO.ID, JAKARTA – PT Pertamina International Shipping (PIS) kembali menandatangani kerja sama dengan mitra global untuk menambah armada kapal tanker LPG raksasa atau Very Large Gas Carrier (VLGC).

Kali ini, PIS bekerja sama dengan salah satu unit usaha BGN, sebuah perusahaan perdagangan komoditas internasional yang berfokus pada pengembangan dan operasional kapal pengangkut liquid petroleum gas (LPG) baru secara bersama.

Penandatanganan kerja sama digelar di Istanbul, Turkiye, oleh CEO PIS Yoki Firnandi dan CEO BGN Trading Emin Imanov pada 1 Juli 2024, serta disaksikan oleh Group CEO BGN Rüya Bayegan.

Pada kesepakatan kerja sama ini, kedua belah pihak akan membentuk struktur kepemilikan bersama dengan penyedia layanan pengiriman serta penyewaan kapal oleh BGN secara jangka panjang.

CEO PIS Yoki Firnandi mengapresiasi atas kelanjutan kerja sama antara kedua belah pihak dalam beberapa waktu terakhir ini. “BGN adalah partner strategis PIS dan Pertamina Group dalam mendukung ketahanan energi Indonesia.
Tahun lalu, kami menandatangani kesepakatan pertama di Abu Dhabi. Kini, kita berada di sini untuk menandatangani kesepakatan lainnya untuk co-owning dua unit VLGC yang akan dikirim pada 2027 nanti. Kami senang dapat mendukung dan memperkuat kerja sama antara kedua perusahaan.”

Dua VLGC baru tersebut direncanakan memiliki kapasitas 88.000 m³, berbahan bakar ganda atau dual-fuel yang dapat dioperasikan dengan bahan bakar minyak dan LPG. Masing-masing kapal ini berbobot mati (deadweight tonnage/DWT) sekitar 55.000 MT dengan draft sekitar 12 meter, dan panjang sekitar 230 meter.

Baca Juga :   Kementerian ATR/BPN Berhasil Selamatkan Potensi Kerugian Rp306,4 Miliar Akibat Aksi Mafia Tanah

Kapal tersebut akan dibangun oleh perusahaan pembuat kapal terbesar di dunia, HD Hyundai Heavy Industries Co Ltd.

Guna mewujudkan kerja sama tersebut, kedua belah pihak tengah mengeksplorasi pendirian perusahaan joint venture baru atau menggunakan perusahaan yang sudah ada untuk kepemilikan VLGC bersama.

“Kami  percaya ini akan memperluas pasar baru dan portofolio kargo dari PIS. Inisiatif ini sama pentingnya dengan ekspansi dan implementasi teknologi untuk mendukung program keberlanjutan lingkungan Pertamina Group,” tambah Yoki.

Yoki mengatakan bahwa operasional PIS saat ini berkontribusi terhadap capaian Indonesia yang berada di atas rata-rata Global Green Security Index khususnya dalam distribusi energi, keamanan energi, dan aksesibilitas. Dengan ekpansi yang terus dilakukan, ia percaya kerja sama dengan BGN merupakan langkah yang tepat dalam mengusung visi ketahanan energi nasional.

Baca Juga :   Bank Indonesia Tegaskan Stabilitas Rupiah Terjaga

Direktur Utama Pertamina Group Nicke Widyawati yang turut hadir menyaksikan penandatanganan kerja sama tersebut meyakini kolaborasi ini sebagai langkah memperkuat kapabilitas operasional perusahaan.

“Tidak hanya itu, kami juga percaya ini akan memperluas pasar baru dan portofolio kargo dari PIS. Inisiatif ini sama pentingnya dengan ekpansi dan implementasi teknologi untuk mendukung program keberlanjutan lingkungan Pertamina.”

Group CEO BGN Rüya Bayegan menambahkan, “Sebagai trader multi-komoditas yang terus tumbuh dengan mengembangkan dan menjaga kemitraan yang solid, kami bangga dapat meningkatkan kerja sama kami yang saling menguntungkan dengan Pertamina. BGN terus melanjutkan peran kunci dalam mengantarkan LPG dan komoditas energi lainnya yang dapat memenuhi permintaan global serta mendorong transisi energi.”

PIS dan BGN sebelumnya juga telah berkolaborasi dalam pengadaan VLGC Tulip dan Bergenia pada Januari 2024. Kerja sama tersebut menjadikan PIS sebagai perusahaan pengangkut LPG terbesar di Asia Tenggara. Melalui kerja sama teranyar ini, PIS bertujuan dapat meningkatkan efisiensi dan kapasitas pengangkutan LPG.

CEO BGN Trading Emin Imanov juga menyambut hangat kelanjutan kolaborasi antara kedua belah pihak, “Saya rasa kerja sama antara kedua perusahaan ini dapat berkontribusi dalam memperluas sekaligus mempererat hubungan kedua perusahaan. Armada pengangkut LPG baru dan efisien ini akan menyokong pertumbuhan BGN sebagai platform perdagangan energi internasional. Saya percaya kerja sama ini dapat membuahkan hasil yang memuaskan bagi kedua belah pihak.”

Seperti diketahui sebelumnya, kolaborasi antara kedua perusahaan turut mengeksplorasi potensi kemitraan dalam era transisi energi, termasuk pengangkutan LPG dan petrokimia. Data Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral Republik Indonesia menunjukkan konsumsi LPG di Indonesia mencapai 8,7 juta ton pada 2023, naik 1,73% dari tahun sebelumnya. Angka tersebut merupakan yang konsumsi tertinggi dalam satu dekade terakhir.