Scroll untuk baca artikel
Industri

Amazon Bayar 1,9 Juta Dolar AS kepada 700 Buruh Migran untuk Menyelesaikan Klaim Pelanggaran HAM

27
×

Amazon Bayar 1,9 Juta Dolar AS kepada 700 Buruh Migran untuk Menyelesaikan Klaim Pelanggaran HAM

Sebarkan artikel ini
Amazon akan membayar $1,9 juta kepada lebih dari 700 buruh migran untuk menyelesaikan klaim pelanggaran hak asasi manusia (HAM) menyusul kontrak kerja yang eksploitatif, seperti dilaporkan oleh CNBC.Para pekerja yang terkena dampak tersebut bekerja di dua gudang perusahaan di Arab Saudi. jokuephotography via Getty Images

Laporan dari Amnesty International dan International Consortium of Investigative Journalists mengungkapkan bahwa para pekerja harus membayar biaya perekrutan yang tinggi dan hidup dalam kondisi yang tidak layak

 

BISNISASIA.CO.ID, AMERIKA SERIKAT  – Amazon akan membayar 1,9 juta dolar AS kepada lebih dari 700 buruh migran untuk menyelesaikan klaim pelanggaran hak asasi manusia (HAM) yang terjadi di dua gudang perusahaan di Arab Saudi.

Amazon telah mengakui adanya masalah ini dan menyewa seorang ahli hak-hak buruh untuk menyelidiki kondisi di gudang-gudang mereka.

Laporan dari Amnesty International dan International Consortium of Investigative Journalists mengungkapkan bahwa para pekerja harus membayar biaya perekrutan yang tinggi dan hidup dalam kondisi yang tidak layak.

Amazon juga telah mengajukan dokumen hukum yang mempertanyakan konstitusionalitas Dewan Hubungan Perburuhan Nasional (NLRB), lembaga yang menegakkan hukum ketenagakerjaan AS.

Laporan Amnesty International pada bulan Oktober lalu yang merinci berbagai dugaan pelanggaran hak asasi manusia yang dialami oleh mereka yang dikontrak untuk bekerja di fasilitas Amazon di wilayah tersebut, dan mencatat bahwa banyak buruh yang terkena dampak “sangat mungkin menjadi korban perdagangan manusia.

Baca Juga :   Yili Group Masuk dalam "2023 Forbes China Globalization Innovators Selection Top 30 Brands"

“Laporan tersebut juga menyatakan bahwa Amazon menyadari adanya risiko tinggi terhadap pelanggaran hak asasi manusia saat beroperasi di Arab Saudi, namun tetap saja “gagal mengambil tindakan yang memadai untuk mencegah pelanggaran tersebut.”

Laporan bersamaan dari International Consortium of Investigative Journalists dan Arab Reporters for Investigative Journalism memberikan laporan rinci tentang kondisi yang diduga dialami oleh para pekerja, menurut NBC News.

Hasil investigasi menemukan bahwa para pekerja harus membayar biaya perekrutan ilegal hingga 2.040 dolar AS untuk dapat dipekerjakan.

Hal ini memaksa para pekerja migran, yang kebanyakan berasal dari Nepal, untuk mengambil pinjaman dengan bunga yang tinggi.

Para penyelidik juga menemukan bahwa para pekerja ini hidup dalam kondisi yang tidak layak, dengan salah satu pekerja mengatakan bahwa ia tinggal di sebuah ruangan yang penuh sesak dengan tujuh orang lainnya, berdesakan di ranjang susun yang penuh dengan kutu busuk.

Baca Juga :   OYO Luncurkan Program Skema Swadana Diskon VALUESTAY 15%

Airnya pun dikatakan asin dan tidak bisa diminum.

Amnesty International menggemakan temuan ini, dengan mengatakan bahwa akomodasi tersebut “tidak memiliki fasilitas yang paling dasar sekalipun.”

Kombinasi dari biaya perekrutan yang terlalu tinggi, bersama dengan pinjaman yang terkait, merupakan “perdagangan manusia untuk tujuan eksploitasi tenaga kerja seperti yang didefinisikan oleh hukum dan standar internasional,” kata Amnesty dalam laporannya.

Amazon menyatakan telah memperbaiki masalah yang paling serius  yang melibatkan dua gudang di Arab Saudi, termasuk peningkatan akomodasi perumahan.

“Tujuan kami adalah agar semua vendor kami memiliki sistem manajemen yang menjamin kondisi kerja yang aman dan sehat; ini termasuk praktik perekrutan yang bertanggung jawab,” tulis perusahaan tersebut.

Perlu dicatat bahwa meskipun angka $1,9 juta tersebut terlihat tinggi, namun sebenarnya angka tersebut hanya sekitar $2.700 per karyawan.

Baca Juga :   Bawa Perubahan Customer Engagement di Indonesia, WebEngage Jalin Kemitraan dengan Insignia

Amazon menghasilkan $576 miliar pada tahun 2023, yang berarti lebih dari $1,5 miliar setiap harinya.

Amazon tidak memiliki rekam jejak yang bagus dalam hal tenaga kerja. Perusahaan ini sering dituduh melanggar undang-undang ketenagakerjaan, terutama di banyak gudang produknya.

Perusahaan ini juga sangat anti-serikat pekerja, karena banyak dari keluhan-keluhan ini melibatkan upaya untuk menghentikan para pekerja berserikat.

Amazon menghadapi beberapa penyelidikan federal yang sedang berlangsung terhadap praktik keselamatannya, dan telah didenda oleh regulator keselamatan federal karena mengekspos pekerja gudang pada risiko yang tidak perlu.

Namun, perusahaan ini tetap menantang dalam upayanya untuk mengurangi hak-hak pekerja.

Amazon baru-baru ini mengajukan dokumen hukum yang mengklaim bahwa Dewan Hubungan Perburuhan Nasional (NLRB) tidak konstitusional, bergabung dengan SpaceX milik Elon Musk dan perusahaan grosir raksasa Trader Joe. NLRB adalah lembaga independen dari pemerintah federal yang menegakkan hukum ketenagakerjaan AS dan telah beroperasi sejak tahun 1935. (engaged)