Scroll untuk baca artikel
Headline

Pemimpin Dunia Desak Gencatan Senjata Perang Gaza

17
×

Pemimpin Dunia Desak Gencatan Senjata Perang Gaza

Sebarkan artikel ini

Perang Palestina-Israel

Setidaknya 115 warga Palestina tewas dan lebih dari 750 lainnya terluka pada hari Kamis setelah pasukan Israel melepaskan tembakan ketika banyak orang berlomba untuk menarik barang-barang dari konvoi bantuan. (Reuters)

BISNISASIA.CO.ID, GAZA – Para pemimpin dunia pada hari Jumat menyerukan penyelidikan dan gencatan senjata hampir lima bulan setelah perang Gaza, sehari setelah puluhan warga Palestina yang putus asa tewas saat bergegas membawa konvoi bantuan.

Pasukan Israel melepaskan tembakan ketika warga sipil Palestina berebut bantuan makanan dalam insiden kacau pada hari Kamis yang menurut kementerian kesehatan wilayah yang dikelola Hamas menewaskan lebih dari 100 orang di Kota Gaza.

Kematian tersebut terjadi setelah seorang pejabat Program Pangan Dunia memperingatkan, Jika tidak ada perubahan, kelaparan akan segera terjadi di Gaza utara.

Militer Israel mengatakan “penyerbuan” terjadi ketika ribuan warga Gaza mengepung konvoi 38 truk bantuan, yang menyebabkan puluhan orang tewas dan terluka, termasuk beberapa orang yang tertabrak.

Sebuah sumber Israel mengakui bahwa tentara telah melepaskan tembakan ke arah kerumunan karena dinilai merupakan sebuah ancaman.

Kementerian Kesehatan Gaza menyebutnya sebagai “pembantaian” dan mengatakan 112 orang tewas dan lebih dari 750 lainnya terluka.

Kematian tersebut turut menambah jumlah korban tewas perang Palestina di Gaza menjadi 30.228 orang, sebagian besar perempuan dan anak-anak, menurut angka terbaru kementerian.

Baca Juga :   Pesawat Bombardier Challenger 600 Mendarat Darurat di Jalan Raya Florida, 2 Orang Tewas

Semalam Kamis-Jumat 83 orang tewas dalam serangan, kata kementerian.

Perang dimulai pada tanggal 7 Oktober dengan serangan Hamas yang belum pernah terjadi sebelumnya di Israel selatan yang mengakibatkan kematian sekitar 1.160 orang, sebagian besar warga sipil, menurut data Israel.

Militer Israel mengatakan 242 tentara tewas di Gaza sejak operasi darat dimulai pada akhir Oktober.

“Tentara Israel harus menyelidiki sepenuhnya bagaimana kepanikan massal dan penembakan bisa terjadi,” tulis Menteri Luar Negeri Jerman Annalena Baerbock di platform media sosial X.
Menteri Luar Negeri Perancis Stephane Sejourne mengatakan: “harus ada penyelidikan independen untuk mengetahui apa yang terjadi,” dan Menteri Luar Negeri Italia Antonio Tajani mendesak Israel “untuk melindungi orang-orang di Gaza dan dengan cermat memastikan fakta dan tanggung jawabnya.”

Ketua Komisi Eropa Ursula von der Leyen, yang juga menulis di X, mengatakan, setiap upaya harus dilakukan untuk menyelidiki apa yang terjadi dan memastikan transparansi.”

Baca Juga :   Jelang Pemilu Compas.co.id Temukan Anomali Penjualan Minyak Goreng Menurun 11%

Ketua Dewan Kepresidenan Libya, Mohamed el-Manfi, menyerukan “penyelidikan mendesak” oleh Dewan Keamanan PBB atas “kejahatan yang belum pernah terjadi sebelumnya.”

Presiden AS Joe Biden – yang negaranya memberikan bantuan militer miliaran dolar kepada Israel – mengatakan Washington sedang memeriksa “dua versi yang bersaing” dari insiden tersebut.

Rekaman udara mengenai insiden tersebut memperjelas “betapa menyedihkannya situasi di lapangan,” kata juru bicara Departemen Luar Negeri AS. Washington mendorong Israel untuk mengizinkan lebih banyak bantuan, katanya.

Insiden bantuan di Kota Gaza terjadi seiring dengan kemajuan pembicaraan menuju gencatan senjata, namun hal ini akan mempersulit upaya tersebut, kata Biden.

Gedung Putih kemudian mengatakan pihaknya telah meminta Israel untuk menyelidiki kematian yang “sangat mengkhawatirkan” tersebut. Wakil sekretaris pers Olivia Dalton mengatakan peristiwa tersebut “perlu diselidiki secara menyeluruh.”

Kementerian luar negeri Qatar mengutuk “pembantaian keji yang dilakukan oleh pendudukan Israel” dan menyerukan “tindakan internasional yang mendesak” untuk menghentikan pertempuran di Gaza.

Lebih jauh lagi, di Amerika Selatan, Presiden Kolombia Gustavo Petro mengumumkan penangguhan pembelian senjata dari Israel setelah “genosida” di Kota Gaza.

Baca Juga :   Awal Tahun Penerimaan Pajak Capai Rp149,25 Triliun

Meskipun situasinya sangat akut di bagian utara Gaza, warga Gaza berjuang untuk mendapatkan makanan, air dan perawatan medis di seluruh wilayah tersebut termasuk di bagian selatan Rafah dimana sekitar 1,4 juta orang mencari perlindungan dari pertempuran di tempat lain.

Seorang saksi, yang menolak disebutkan namanya karena alasan keamanan, mengatakan kekerasan dimulai ketika ribuan orang bergegas menuju truk bantuan, menyebabkan tentara melepaskan tembakan ketika orang-orang datang terlalu dekat dengan tank.

Juru bicara militer Israel Laksamana Muda Daniel Hagari mengatakan militer telah melepaskan beberapa tembakan peringatan untuk mencoba membubarkan massa yang menyergap truk bantuan.

“Ribuan warga Gaza” mengerumuni truk, “dengan kasar mendorong dan bahkan menginjak-injak warga Gaza lainnya hingga tewas, menjarah pasokan kemanusiaan,” katanya.

Ketika kerumunan sudah terlalu besar, dia mengatakan konvoi tersebut mencoba mundur dan insiden malang tersebut mengakibatkan puluhan warga Gaza tewas dan terluka. (arabnews.com)