Scroll untuk baca artikel
HeadlineOtomotif

KIA Berencana Kenalkan Mobil Listrik Paruh Kedua 2025

47
×

KIA Berencana Kenalkan Mobil Listrik Paruh Kedua 2025

Sebarkan artikel ini
Kia EV

BISNISASIA.CO.ID, INDIA – Kia akan memperkenalkan KIA Carens EV, mobil listrik pasar massal di India dalam 18 bulan mendatang.

Selain dua mobil listrik untuk pasar massal, Kia juga akan membawa SUV andalan EV9 ke India.

Seperti dilansir dari Autocar India, Presiden dan CEO Kia, Ho Sung Song mengumumkan saat Investor Day 2024 bahwa dua model baru, termasuk Carens EV, akan diluncurkan di pasar negara berkembang seperti India untuk memenuhi permintaan yang beragam.

Dia juga menginformasikan bahwa perusahaan akan meluncurkan EV9 di India – yang merupakan model andalannya – pada tahun 2024 untuk merapikan permainan mobil listriknya.

“Strategi line-up EV melibatkan tindak lanjut dari model-model EV andalan kami dengan memperkenalkan model-model EV massal untuk meningkatkan aksesibilitas konsumen,” katanya.

Baca Juga :   Hentikan Proyek Mobil, Apple PHK 700 Karyawan

Sumber mengatakan bahwa perusahaan tersebut kemungkinan akan meluncurkan SUV listrik untuk pasar massal dengan kode nama AY-EV, yang kemungkinan akan dinamai Kia Clavis pada saat peluncurannya pada paruh kedua tahun 2025.

Pada saat yang sama, Kia juga berencana untuk menghadirkan mobil listrik berbasis Carens, yang diberi kode nama KY-EV.

Menariknya, SUV Kia AY dengan powertrain bensin kemungkinan besar akan meluncur pada paruh pertama tahun 2025.

Kia memperkirakan bahwa kedua model EV tersebut akan menghasilkan volume gabungan sebesar 50.000-60.000 unit pada tahun 2026.

“Target untuk tahun 2026 adalah untuk mencapai penjualan 5.87.000 unit model EV massal, dengan tujuan menyumbang 66 persen dari total penjualan EV,” tambah Song.

Baca Juga :   Penumpang Bikin Lelucon Saat Mau Naik Pesawat easy Jet, Spanyol Terbangkan 2 Jet Tempur F18 Mengawal

Sedangkan untuk strategi penjualan khusus pasar, di pasar-pasar utama, Kia akan melanjutkan pertumbuhan dengan membangun jajaran produk EV yang lengkap dengan menciptakan permintaan baru menggunakan Purpose Built Vehicle (PBV).

“Di pasar negara berkembang, kami akan membedakan merek dengan meningkatkan pengalaman pelanggan yang berkualitas tinggi dan menanggapi permintaan yang meningkat dengan mendiversifikasi basis manufaktur,” jelasnya.

Lini produksi yang fleksibel dan EV yang berasal dari ICE merupakan bagian dari rencana Kia untuk mengurangi risiko jika momentum penjualan EV tidak kunjung membaik.

“Meskipun kekhawatiran jangka pendek tentang perlambatan permintaan EV mungkin ada, dalam jangka panjang, permintaan EV diperkirakan akan terus tumbuh mengingat peraturan pengurangan CO2 global dan tren penurunan harga EV,” kata Song.

Baca Juga :   Jalin Memastikan Layanan Operasional yang Andal Hadapi Lonjakan Transaksi Keuangan

Rencana peluncuran mobil listrik Kia di masa depan
Secara keseluruhan, sebanyak 15 model mobil listrik telah diputuskan untuk diluncurkan pada tahun 2027.

Dimulai dengan peluncuran EV3 tahun ini, model tambahan seperti EV2, EV4 dan EV5 akan diperkenalkan di pasar-pasar utama, dengan total 6 model pasar massal.

“Target penjualan mobil listrik sebesar 1,6 juta unit pada tahun 2030 membutuhkan penjualan 1,3 juta unit lebih banyak dari tahun 2024.

Proporsi penjualan mobil listrik di pasar-pasar utama direncanakan akan tumbuh dari 13 persen di tahun 2024 menjadi 52 persen di tahun 2030, dengan pasar Korea dan Amerika Utara mencapai 40 persen, dan Eropa hingga 79 persen,” ujar Song.