WTW Dukung Proyek Transisi Iklim Pemerintah Indonesia Sebagai Bagian dari Dorongan Global untuk Net Zero

WTW

BISNISASIA.CO.ID, JAKARTA – WTW (NASDAQ: WTW), perusahaan konsultasi, pialang, dan solusi global terkemuka, hari ini mengumumkan pada KTT Pemimpin G20 di Bali peluncuran program sovereign risk management baru yang dikembangkan untuk membantu Indonesia merencanakan dan mengimplementasikan transisi rendah karbon jangka panjang yang teratur.

Sebagai pengekspor batubara termal terbesar di dunia, Indonesia sangat rentan terhadap risiko transisi iklim, karena ketergantungan ekonomi negara pada ekspor batubara, di tengah percepatan penurunan penggunaan bahan bakar untuk pembangkit listrik, bahkan di pasar negara berkembang.

Proyek Transisi Rendah Karbon WTW, yang didanai oleh Agence Française de Développement (AFD), akan bekerja secara langsung dengan pemerintah Indonesia, Bank Indonesia, dan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) untuk memahami dampak transisi iklim global. pada keuangan negara. Proyek ini akan membantu negara dalam merancang transisi yang teratur, sambil menjaga stabilitas ekonomi dan keuangan dalam menghadapi perubahan struktural saat dunia mengalami dekarbonisasi.

Matt Huxham, Director, Sovereign Transition Risk, Climate and Resilience Hub di WTW, mengatakan: “Banyak negara sering merancang rencana mitigasi iklim seolah-olah beroperasi dalam ruang hampa. Rencana nasional yang disyaratkan oleh Paris Agreement (Perjanjian Paris) biasanya tidak merujuk pada risiko transisi – terutama yang disebabkan oleh tren dekarbonisasi regional dan global yang lebih luas. Bagi banyak negara berkembang, risiko ini sangat besar dan dapat berdampak serius pada kekuatan keuangan publik mereka jika tidak diperhitungkan dalam perencanaan. Ini akan meningkatkan biaya dan membahayakan kelangsungan rencana transisi dan, pada akhirnya, peluang kita untuk dapat memenuhi tujuan Perjanjian Paris.”

Untuk mengukur risiko transisi Indonesia, metodologi Climate Transition Value at Risk (CTVaR) WTW yang unik akan digunakan untuk menggabungkan analisis ekonomi mikro dan keuangan granular dari aset fisik individu dan perusahaan, dengan analisis ekonomi makro tentang bagaimana risiko didistribusikan dalam suatu perekonomian, dan potensi penyebab ketidakstabilan ekonomi dan keuangan.

Pendekatan WTW merupakan langkah perubahan mendasar dibandingkan dengan sebagian besar analisis tingkat negara, yang biasanya hanya menggunakan model ekonomi makro top-down. Dengan hanya menggunakan pendekatan top-down, tanpa analisis tingkat mikro, banyak negara tidak dapat mengidentifikasi konsentrasi risiko transisi iklim, yang berpotensi menyebabkan ketidakstabilan jika tidak dikelola secara efektif. Kegagalan analitis serupa telah diakui secara luas sebagai penyebab Krisis Keuangan Global 2007-2008.

BloombergNEF Umumkan KTT NET ZERO Pertama di Bali Jelang KTT B20 dan G20

Kameswara Natakusumah, Head of Indonesia and Head of Corporate Risk and Broking di WTW, menambahkan: “Manfaat utama dari metodologi CTVaR yang kami gunakan untuk mengukur risiko transisi adalah kami tidak hanya melihat risiko kerugian. Proyek ini akan mengembangkan skenario spesifik Indonesia yang terperinci dan data baru yang amat penting. Analisis ini akan memungkinkan kami untuk mengidentifikasi peluang, memberikan dasar yang kuat untuk mendukung investasi yang tepat yang tahan terhadap tren dan memanfaatkan tren yang mendorong perjalanan Indonesia menuju net zero.”

Di luar sektor komoditas, proyek WTW Indonesia juga akan mengembangkan penilaian jalur transisi potensial di berbagai bidang ekonomi, termasuk transportasi, industri, dan sektor terkait lahan. Proyek ini juga akan mencakup wawasan tentang tantangan yang dihadapi pekerja tertentu, masyarakat dan pemerintah daerah. Hal ini akan membantu mereka membangun ketahanan terhadap perubahan struktural yang akan datang dan memandu pemerintah dalam mengidentifikasi kelompok dan wilayah yang rentan.

Proyek ini juga diharapkan membawa hasil yang mendukung pemerintah Indonesia dalam negosiasinya dengan mitra internasional seputar Kemitraan Transisi Energi yang Adil untuk memfasilitasi penghentian dini pembangkit listrik tenaga batu bara, dan pengembangan pasar karbon serta pembiayaan terkait yang dirancang untuk membantu melestarikan hutan hujan Indonesia.

Matt Huxham mengatakan: “Kolaborasi jangka panjang kami dengan AFD, sebagai penyandang dana dan mitra, telah berperan penting. Kami berharap dapat bekerja sama dengan jaringan lokal badan tersebut, serta dengan peneliti dari lembaga publik Indonesia, untuk memastikan bahwa kami mengembangkan temuan yang akurat dan memperluas kesadaran analisis transisi iklim pada saat yang sama.”

Yann Martres, Country Director AFD di Indonesia, mengatakan: “Pekerjaan kami di Indonesia pada jalur transisi rendah karbon adalah salah satu pekerjaan kami yang paling ambisius. Tujuan utama dari pekerjaan yang dipimpin oleh WTW ini adalah untuk mendukung Indonesia dalam merancang dan menerapkan transisi yang teratur di banyak sektor ekonomi, seperti batu bara, minyak, gas, dan industri. Pekerjaan ini sepenuhnya sejalan dengan mandat AFD di Indonesia, yang bertujuan untuk mendukung transisi Indonesia menuju pembangunan rendah karbon melalui jalur yang adil dan tangguh.”

Program sovereign risk Indonesia adalah yang pertama dilakukan di Asia dan merupakan yang terbaru dalam serangkaian proyek terobosan oleh Climate and Resilience Hub (CRH) WTW, yang mencakup inisiatif serupa yang dilakukan di Amerika Latin dan Afrika.

Sebagai bagian dari program yang sama, Climate and Resilience Hub WTW juga baru-baru ini menerbitkan hasil analisis tentang paparan risiko transisi iklim dari produsen gas alam potensial saat ini dan di masa depan di dua belas negara Afrika. Pekerjaan ini dilakukan bekerja sama dengan The African Climate Foundation.(BA-06)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini