Pendapatan MTDL Naik 25% YoY di Tengah Pulihnya Kegiatan Masyarakat Pasca Pandemi

Metrodata Solution Day

BISNISASIA.CO.ID, JAKARTA – PT Metrodata Electronics Tbk (MTDL), emiten Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) Digital khususnya di bidang Solusi dan Konsultasi Digital serta Distribusi Digital, berhasil meningkatkan pendapatan sebesar 25,7% YoY menjadi sebesar Rp15,2 triliun pada kuartal III 2022. Dari total pendapatan Perseroan tersebut, kontribusi dari pendapatan di bisnis distribusi tercatat sebesar Rp 11,9 triliun, naik 24,7% YoY. Adapun jumlah pendapatan dari bisnis solusi dan konsultasi tercatat sebesar Rp3,6 triliun, meningkat 25,8%YoY.

Peningkatan pendapatan pada unit bisnis distribusi dikontribusikan terutama dari penjualan Notebook dan PC yang bertumbuh 13%, serta penjualan produk smartphone yang bertumbuh 51% dan produk gaming sebesar 16%. Diharapkan diversifikasi produk pada unit bisnis distribusi akan terus mendukung pertumbuhan penjualan ke depannya.

Selain itu, kontribusi peningkatan pendapatan dari unit bisnis solusi dan konsultasi diperoleh dari inisiatif Perseroan untuk menyediakan solusi TIK yang inovatif dan relevan dengan perkembangan transformasi teknologi saat ini antara lain seperti IT Security ditengah serangan cyber yang mendunia, Cloud Hyperscaler (Azure, AWS, Google Cloud), serta software subscription dan SaaS (software as a service).

Pertumbuhan di unit bisnis solusi terutama didukung oleh penjualan kepada sektor financial services yang bertumbuh 55%.

cacaFly dan PT Metrodata Electronics Tbk Luncurkan Perusahaan Patungan yang Berfokus pada Solusi Pemasaran Baru

Sampai dengan kuartal ke III tahun 2022 ini, Perseroan berhasil membukukan laba bersih sebesar Rp371,4 miliar, meningkat 5,7% dari periode yang sama tahun sebelumnya.

“Kembali pulihnya kondisi pasokan TIK telah membuka peluang bagi MTDL untuk meningkatkan pangsa pasar, sekalipun kami harus berkompetisi lebih ketat dengan para pesaing. Kami optimis, tahun ini MTDL bisa tumbuh double digit,” kata Presiden Direktur MTDL, Susanto Djaja.

Seiring semakin ketatnya kompetisi dalam bisnis TIK, MTDL berusaha lebih adaptif dalam menyikapi tuntutan dari perkembangan pasar yang terus berubah. Untuk itu, Perseroan telah melakukan agile adoption terhadap teknologi-teknologi baru, dalam rangka meningkatkan kemampuan teknis para konsultan yang dimiliki untuk mendukung pemberian layanan TIK yang terbaru. Agile adoption adalah metode pengembangan perangkat lunak atau software secara iterasi (berulang) dan bertahap sesuai kebutuhan klien.(BA-06)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini