Hong Kong Menuju Masa Depan dengan Seni Digital

Seniman digital berbasis di Hong Kong, Derry Ainsworth dan karya NFT-nya yang berjudul “Collected Memories”, sebuah kolase grafis dari foto-foto yang diambil selama tujuh tahun terakhir di Hong Kong.

BISNISASIA.CO.ID, HONG KONG – Sejak pandemi, industri seni menghadapi tantangan yang belum pernah terjadi sebelumnya, tetapi pasar seni Asia telah menunjukkan ketahanan dengan Hong Kong muncul sebagai pusat seni & budaya di kawasan tersebut. Berkat keberhasilan kota ini dalam menyelenggarakan acara seni, pameran, dan lelang dengan aman, kancah seni Hong Kong berkembang pesat.

Dengan kalender seni yang ramai mulai bulan Mei, Hong Kong Tourism Board (HKTB) meluncurkan kampanye ‘Arts in Hong Kong’ – kampanye selama setahun untuk menunjukkan kepada khalayak global daya tarik kota yang luar biasa dan abadi sebagai pusat seni dan budaya. Kampanye ini bertujuan untuk meningkatkan profil internasional Hong Kong lebih lagi, menawarkan tur seni dan budaya komunitas yang mendalam dan pengalaman teknologi seni interaktif untuk mendorong masyarakat lokal dan pengunjung untuk menemukan kembali kota dari perspektif budaya.

Dipimpin oleh acara akbar – Art Basel Hong Kong, Christie’s Hong Kong Spring Auctions dan tambahan menarik seperti French May and Art Central, acara seni melaporkan penjualan dan dukungan yang kuat di semua sektor dan segmen pasar. Dan, bersama dengan infrastruktur kelas dunia yang baru dibuka di West Kowloon Cultural District; M+ Museum dan Hong Kong Palace Museum memperkuat posisi kota ini sebagai pusat kekuatan seni dan budaya yang menarik investor dan bisnis seni di seluruh dunia.

Seni digital, sebuah bentuk seni yang telah mendapatkan daya tarik selama bertahun-tahun sangat terlihat di banyak acara seni tahun ini. Hong Kong Museum of Art dan Affordable Art Fair yang akan datang telah memasukkan elemen seni digital untuk memenuhi pertumbuhan hasrat akan seni digital. Terutama di Art Basel, di mana ‘The Shape of Light’ karya pelopor gambar bergerak yang berbasis di Hong Kong, Ellen Pau, yang dibuat bersama oleh Art Basel dan M+ dan didukung oleh UBS, disajikan sebagai proyek komisi bersama besar pertama pada fasad LED M+.

Sebagai Pusat Seni dan Budaya terkemuka, Hong Kong terus memelopori teknologi seni dengan memperjuangkan tren seni baru seperti NFT dan menyoroti beragam bakat.

Tahun ini saja, terdapat lebih dari 10 acara inovatif terkait NFT di kota tersebut. Dari “A Woman’s World”, yang pertama dari ragamnya di Asia yang menampilkan seni NFT karya seniman wanita di Hong Kong hingga pameran NFT terbesar di Asia “ARTAVERSE” yang menampilkan lebih dari 100 peserta pameran hingga “METAVISION” K11 MUSEA, sebuah pameran ambisius terdiri lebih dari 200 NFT di sekitar pusat perbelanjaan.

Derry Ainsworth, seorang seniman NFT yang berbasis di Hong Kong, berharap dapat menumbuhkan dan menginspirasi generasi baru kolektor seni untuk merangkul penggunaan teknologi digital untuk mengeksplorasi keindahan seni dan budaya.

Paling Dinantikan, Hong Kong Palace Museum Resmi Dibuka

“Saya benar-benar percaya bahwa seni dalam segala bentuknya akan selalu memiliki nilai, baik itu NFT digital atau lukisan fisik. Saat ini, ada minat besar pada NFT karena ini adalah teknologi menarik yang menawarkan platform baru bagi orang untuk mengumpulkan dan menikmati seni. Seni NFT juga menguntungkan seniman dan kolektor karena penjualan sekunder, keamanan, dan utilitas yang dapat dilacak.” kata Derry Ainsworth.

Derry Ainsworth yang juga merupakan bagian dari komunitas penggemar Hong Kong yang disebut Hong Kong Super Fan, senang mendapatkan inspirasi dari pasar, gedung, dan terutama lampu neon di jalanan yang menghadirkan nuansa fiksi ilmiah dalam karya-karyanya. Tapi Derry sangat senang karena kota ini berada di garis depan dalam meningkatkan bentuk seni baru.

“Hong Kong merayakan seni dan budaya Asia melalui adaptasi teknologi. Dengan merintis ruang seni digital melalui pameran, kota ini telah memantapkan dirinya sebagai pendukung di bidang ini dengan merayakan seni digital, mendidik konsumen, dan menyediakan platform global bagi seniman untuk tumbuh,” Derry Ainsworth menambahkan.

Suhanya Raffel, Museum Director M+, museum budaya visual baru Hong Kong memperkirakan bahwa ekologi seni Hong Kong akan berkembang dan semakin kuat di area yang belum dieksplorasi, dengan M+ memainkan peran penting yang berkontribusi dan memimpin pertumbuhan ekologi.

Dia menambahkan bahwa, “M+ juga telah menengok NFT di tengah meningkatnya popularitas metaverse. Kurator kami telah mulai mengeksplorasi makna dan dampak jangka panjang dari NFT saat semakin menonjol. Hong Kong memiliki potensi besar untuk mengubah NFT menjadi jenis tampilan seni baru yang mendorong perkembangan teknologi dan keterlibatan masyarakat di luar batas geografis, membuka pintu bagi pengalaman menonton baru bagi pengunjung museum dan kolektor.”

Karena investasi di NFT terus tumbuh secara eksponensial, ekosistem seni membutuhkan solusi digital terbaik di kelasnya untuk meyakinkan investor dan kolektor sambil menyediakan platform bagi seniman untuk memamerkan karya mereka. Dengan dukungan dari sektor publik, swasta, dan investasi berkelanjutan dalam infrastruktur seni, budaya, dan teknologi, Hong Kong siap menjadi pusat seni digital global.(BA-06)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini