Tandem dengan Xendit, Ini Cara Kanmo Group Catatkan Pertumbuhan Laba Dua Digit

Xendit - Kanmo

BISNISASIA.CO.ID, JAKARTA – Salah satu sektor yang paling terdampak dari kebijakan pembatasan mobilitas selama pandemi yang berlangsung tiga tahun terakhir adalah sektor ritel. Ketika gelombang pandemi besar terjadi di bulan Mei 2020, pertumbuhan penjualan ritel mencatatkan minus 20,6% dan ribuan gerai ritel di Indonesia terpaksa gulung tikar. Walaupun saat ini daya beli masyarakat mulai pulih dan pandemi mulai mereda, namun sektor ritel masih berupaya untuk bisa mengembalikan performa positifnya.

Tantangan yang sama juga dihadapi oleh perusahaan ritel ternama, yaitu Kanmo Group. Didirikan pada tahun 2005, Kanmo Group adalah jaringan distribusi yang memiliki lebih dari 250 gerai toko, serta situs web brand dan saluran distribusi grosir yang menjangkau 50 kota di Indonesia. Perusahaan ini melayani pelanggan Indonesia dengan menghadirkan brand-brand internasional, seperti Mothercare, ELC, Justice, Gingersnaps, Coach, Adidas, Kate Spade, Nespresso, dan Havaianas, di hampir semua pusat perbelanjaan modern.

Mayoritas dari pendapatan Kanmo Group berasal dari penjualan dari kanal offline, sehingga ketika pandemi terjadi, perusahaan harus memutar otak untuk bisa mempertahankan penjualan dan tetap melayani pelanggan dengan baik. Untungnya, selama beberapa tahun terakhir, perusahaan tengah berupaya untuk melakukan transformasi digital, baik dari segi operasional perusahaan maupun perdagangan.

Karena Kanmo Group beroperasi di seluruh saluran ritel – baik grosir, online, dan tersebar di banyak kota – mereka memerlukan platform pembayaran digital yang dapat membantu mengintegrasikan semua saluran pembayaran dan menyediakan all-in-one dasbor informatif untuk pelaporan. Hal ini penting untuk meminimalisir pencatatan ganda, kesalahan input, dan agar sistem keuangan perusahaan bisa berjalan dengan lebih otomatis, transparan, serta terstruktur.

Xendit Rampungkan Pendanaan Seri D Senilai US$300 Juta, Dipimpin oleh Coatue dan Insight Partners

Kanmo Group kemudian memutuskan untuk bermitra dengan startup fintech digital, Xendit, yang memungkinkan pembeli untuk menggunakan berbagai metode pembayaran modern, mulai dari e-wallet, transfer bank, kartu kredit, dan bahkan juga pilihan cicilan 0% dan Pay Later dari mitra Xendit. Untuk memudahkan Kanmo, semua transaksi yang difasilitasi oleh Xendit ini pun terangkum dalam satu platform dengan dashboard informatif yang mudah dipahami.

“Sesuai dengan visi kami, yaitu untuk menginspirasi dan memperkaya perjalanan kehidupan untuk pelanggan Indonesia, prioritas utama kami selalu terletak pada kenyamanan dan layanan pelanggan. Kami melihat bahwa pelanggan sekarang menginginkan pengalaman belanja yang mudah dan sesuai dengan gaya hidup mereka, sehingga kami pun berupaya untuk mengakomodasi hal tersebut dengan bekerja sama dengan Xendit. Kini, semua pelanggan Kanmo Group bisa menikmati pengalaman belanja dan pembayaran yang aman, mudah, baik itu di aplikasi, website, ataupun platform social commerce kami,” kata Anuj Kumar Maheshwari, Group CFO dari Kanmo Group.

Sementara itu, Xendit juga memahami betul spektrum bisnis Kanmo Group yang sangat luas, dengan banyak pihak yang terlibat dan dipisahkan oleh faktor geografis. Sebagai perusahaan teknologi yang telah memiliki spesialisasi dalam pembangunan infrastruktur digital, Xendit berhasil merancang solusi sistem pembayaran tailor-made khusus untuk memperlancar alur sistem pemasukan Kanmo Group. Hasil tandem antara keduanya membuat Kanmo Group berhasil mencatatkan pertumbuhan laba dua digit, bahkan di tengah tantangan pandemi.

“Adalah sebuah kehormatan tersendiri bagi Xendit yang telah dipercaya membangun struktur pembayaran digital untuk perusahaan ritel sebesar Kanmo Group. Ini menjadi pembuktian bahwa Xendit memiliki kapabilitas yang kuat, terutama dalam hal teknologi finansial dan payment gateway. Kami siap untuk membantu lebih banyak perusahaan di Indonesia agar bisa sukses menjalankan transformasi digitalnya secara menyeluruh, dengan solusi kustom yang sesuai dengan kebutuhan bisnis,” jelas Tessa Wijaya, Co-Founder dan COO Xendit.(BA-06)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini