Daewoong Pharmaceutical Jalankan Program Pengembangan Talenta Global ke-3

Daewoong Pharmaceutical menjalankan program pengembangan talenta global ke-3

BISNISASIA.CO.ID, JAKARTA – Grup perawatan kesehatan global asal Korea, Daewoong Pharmaceutical (CEO Jeon Seung-ho dan Lee Chang-jae) mengumumkan pada tanggal 11 April bahwa mereka telah memulai “Daewoong Global DDS Training Program ke-3” dengan 13 mahasiswa Master dan PhD dari sekolah farmasi di Indonesia pada 1 April.

Program ini untuk membina bakat global di bidang farmasi dengan merekrut mahasiswa master dan doktor Indonesia, dan akan diadakan di Daewoong Pharmaceutical Research Institute yang berlokasi di Yongin, Korea selama total 17 minggu mulai dari 1 April hingga 29 Juli 2022. Program ini diadakan untuk membangun jaringan kerjasama pendidikan dan penelitian yang terkait dengan persetujuan kredit akademik antara Daewoong Pharmaceutical Research Institute dan sekolah farmasi di Indonesia, serta membangun platform pelatihan kolaborasi terbuka global untuk pengembangan tenaga ahli di bidang farmasi.

Sebagian besar mahasiswa yang berpartisipasi berasal dari Universitas Indonesia (UI) dan Institut Teknologi Bandung (ITB). Melalui program ini, mereka akan mempelajari fasilitas dan teknologi canggih terbaru langsung di lapangan, dan berpartisipasi dalam proyek penelitian farmasi Daewoong Pharmaceutical untuk pengembangan produk baru. Selain itu, mahasiswa dengan penilaian yang sangat baik akan diberikan kesempatan untuk bekerja di bidang penelitian, kualitas, dan produksi di Daewoong Pharmaceutical di Korea dan Indonesia.

Daewoong Pharmaceutical berencana untuk memberikan kesempatan penelitian bagi orang-orang berbakat Indonesia di perusahaan farmasi terbesar di Korea, untuk berkembang menjadi kekuatan industri dengan kemampuan inti teknologi farmasi global, sementara memperkuat program pelatihan ahli bio dan farmasi global yang berbeda.13 mahasiswa master dan PhD Indonesia yang dipilih melalui tingkat persaingan 5 banding 1 akan dibagi menjadi bidang kimia dan bio dan dimasukan ke dalam proses pengembangan teknologi produksi farmasi di Daewoong Pharmaceutical R&D Center. Selama periode pelatihan, penugasan dilakukan di bawah bimbingan peneliti Daewoong Pharmaceutical, dan diberikan kuliah khusus bulanan oleh para ahli di bidang teknologi farmasi dan pengembangan obat terbaik Korea serta praktik GMP di pabrik-pabrik farmasi.

Daewoong Pharmaceutical Umumkan Hasil Uji Klinis Fase 3 Pengobatan Diabetes dan Siap untuk Peluncuran Obat Baru

Untuk program ini, Daewoong Pharmaceutical secara menyeluruh mengikuti pedoman karantina dan manajemen dari Kementerian Kesehatan dan Kesejahteraan Korea dan menempatkan mereka dalam pelatihan praktis di Research Institute setelah tes diagnostik COVID-19, dan melakukan segala upaya untuk mengkarantina diri mereka sendiri. Selain itu, program ini akan menyediakan makanan yang tidak mengandung babi, dengan mempertimbangkan karakteristik keagamaan peserta pelatihan dalam budaya Islam, menyediakan waktu makan, dan ruang sholat selama bulan Ramadhan.

“Saya sangat senang mendapat kesempatan untuk belajar dari Daewoong Pharmaceutical, perusahaan farmasi terkemuka di Korea dan grup perawatan kesehatan global,” kata Cut Raihanah, mahasiswa PhD Farmasi, Institut Teknologi Bandung, yang saat ini sedang mengikuti program DDS ke-3. “Saya berharap dapat memperoleh banyak pengetahuan praktis tentang biologi, biofarmasi dan metode eksperimental dan juga membangun keterampilan bahasa Korea. Selanjutnya, saya berharap program ini akan berkontribusi pada peningkatan kualitas hidup masyarakat kita”, kata Adilah Marwa, mahasiswi lulusan Universitas Indonesia jurusan Farmasi.

Kim Kwan-young, Head of Daewoong Pharmaceutical New Product Center, mengatakan, “Meskipun dalam situasi sulit COVID-19, sangat berarti bagi kami dalam menjalankan program untuk membina pemimpin generasi berikutnya yang akan memimpin industri farmasi dan bio farmasi Indonesia.” “Daewoong Pharmaceutical akan terus melanjutkan kegiatan pelatihan talenta global untuk mempercepat pengembangan obat-obatan baru yang berkontribusi pada peningkatan kualitas hidup masyarakat” tambahnya.(BA-06)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini