Simak Tips Atasi Fenomena Pengunduran Diri Karyawan Besar-besaran

Ilustrasi (Foto: Pixabay)

BISNISASIA.CO.ID, JAKARTA – Selama dua tahun terakhir di masa pandemi ini, terjadi fenomena di mana para pekerja, khususnya mereka yang bekerja di sektor tertentu seperti teknologi dan pusat kesehatan, telah mempertimbangkan atau sudah mengundurkan diri dari pekerjaan mereka. Banyaknya karyawan yang mengundurkan diri adalah efek dari pandemi yang sedang berlangsung, yang membuat banyak orang memikirkan kembali karir, kondisi kerja, dan tujuan jangka panjang mereka. Fenomena ini dikenal sebagai “The Great Resignation” atau “Big Quit”, sebuah istilah yang digaungkan oleh Anthony Klots, seorang professor manajemen di Texas A&M. Menurut Anthony Klotz, yang dimaksud dengan “The Great Resignation” adalah “pengunduran diri besar-besaran sebagai tren meluas dari sejumlah besar pekerja yang meninggalkan pekerjaan mereka selama COVID-19”.

Apakah kamu salah satu orang yang mempertimbangkan untuk mengundurkan diri untuk mencari prospek pekerjaan yang lebih baik?

“The Great Resignation” telah terjadi di negara-negara seperti Inggris di mana sekarang ada sekitar 1 juta orang yang sudah mengundurkan diri menurut Kantor Statistik Nasional setempat (ONS).

Di Amerika Serikat, sekitar 4,3 juta orang mengundurkan diri dari pekerjaan mereka­.

Jumlah besar pengunduran diri disebabkan banyak karyawan menghadapi kelelahan yang berlebih.

Selain itu, kesehatan mental semakin menjadi prioritas bagi banyak orang, sehingga mereka mencari pekerjaan yang tidak menguras tenaga mereka secara mental. Bahkan menurut JobStreet Jobs report, 50% karyawan yang bekerja dari rumah (WFH) bekerja lebih lama. Profesor Anthony Klotz menyoroti tren utama berikut yang mengarah pada terjadinya “The Great Resignation”:

Membaiknya keadaan

Jika sebelumnya ada keinginan mengundurkan diri untuk mendapatkan posisi baru, di awal pandemi banyak yang memutuskan untuk tetap bertahan di pekerjaan sekarang karena ketidakpastian masa depan ditengah-tengah pandemi. Saat ekonomi mulai membaik dan vaksin mulai bekerja, mereka yang

tadinya menunda akhirnya benar-benar mengundurkan diri. Menurut data JobStreet, di tahun 2021, jumlah lowongan kerja meningkat 31% setiap bulannya. Jumlah lamaran per lowongan pun meningkat sebesar 89%.

Lebih dari Sepertiga Karyawan Merasa Lebih Terhubung dengan Rekan Kerja Saat Bekerja dari Jarak Jauh

Tingkat kelelahan yang tinggi di kalangan pekerja

Anthony Klotz mengutip laporan tertentu yang menunjukkan tingkat kelelahan yang tinggi pada pekerja yang bekerja di perawatan kesehatan, ritel, restoran, dan perhotelan.

Perusahaan merestrukturisasi jadwal kerja

Perusahaan yang meminta karyawannya untuk bekerja dari jarak jauh memungkinkan para karyawan untuk mengalami kebebasan dalam mengatur jadwal mereka, yang membuat sebagian orang ragu untuk kembali bekerja secara fisik di kantor.

Menurut data JobStreet, industri yang mengalami pengunduran diri terbanyak adalah di sektor kesehatan dan teknologi.

Terdapat peningkatan sebesar 45% pada lowongan di industri kesehatan serta peningkatan 66% pada pencarian kerja di bagian digital marketing.

Melihat banyaknya pengunduran diri di industri teknologi, JobStreet dalam waktu dekat akan segera mengadakan Tech Virtual Career Fair di Asia dan Virtual Career Fair lokal untuk membantu menghubungkan pemberi kerja dan pencari kerja satu sama lain.

“JobStreet merupakan Partner Karir Bebas Drama, yang sesuai untuk para pemberi kerja (employers) yang ingin mencari talenta untuk mengembangkan organisasi mereka. Kami dipercayai oleh lebih dari 32.000 perusahaan, dengan 30.000+ lowongan kerja baru per bulan Bagi JobStreet, pencari dan pemberi kerja memiliki kebutuhan masing-masing yang dapat kami bantu lengkapi. Para pencari kerja butuh keseimbangan antara kehidupan pekerjaan dan pribadi, karena itu lah kami menyediakan banyak sekali lowongan dari berbagai industri agar para pencari kerja bisa menemukan karir yang sesuai. Sementara itu, para perusahaan pun membutuhkan partner yang efektif untuk mempercepat proses rekrutmen, di sini lah JobStreet berperan sebagai Partner Karir Bebas Drama yang menyediakan talenta berkualitas untuk diproses perusahaan” Sawitri Hertoto, Country Marketing Manager JobStreet Indonesia.

Panduan Dasar Keamanan Bagi Karyawan di Setiap Perusahaan

Berikut ada beberapa tip menarik dari JobStreet untuk perusahaan yang ingin meminimalkan jumlah pengunduran diri dan mempertahankan tenaga kerja yang stabil dan produktif:

Mengevaluasi beban kerja

Secara teratur periksa dengan tim Anda dan periksa berapa banyak beban kerja yang mereka miliki. Jika mereka merasa terlalu banyak bekerja, maka terbukalah untuk memeriksa beban kerja secara berskala dan distribusikan kerja ke karyawan yang tidak terlalu sibuk.

Mengalokasikan karyawan ke proyek atau tim yang lebih sesuai

Jika Anda merasa bahwa Anda tidak memiliki hubungan yang paling harmonis dengan seorang karyawan, maka mungkin mereka akan lebih cocok untuk bekerja dengan tim atau proyek yang berbeda sehingga mereka dapat memiliki hubungan yang lebih baik dengan manajer baru mereka.

Tunjukkan penghargaan kepada karyawan Anda

Pastikan Anda menunjukkan kepada karyawan Anda betapa Anda menghargai mereka. Anda dapat melakukan hal-hal kecil seperti menjadikan salah satu karyawan sebagai employee of the month, atau berikan hadiah bulanan.

Beri karyawan pekerjaan dan tanggung jawab baru

Karyawan mungkin ingin mengundurkan diri begitu mereka merasa telah mempelajari semua yang ada tentang industrinya. Cobalah memberi mereka tanggung jawab baru atau proyek unik yang tidak hanya

akan membantu menantang mereka dalam hal karir, tetapi juga memungkinkan mereka untuk mempelajari sesuatu yang baru.(BA-06)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini