Strategi Lindungi Reputasi Institusi Pendidikan, Teknologi Bantu Wujudukan Integritas Riset

BISNISASIA.CO.ID, JAKARTA – Riset sebagai bagian dari Tri Dharma Perguruan Tinggi, bertujuan untuk meningkatkan kualitas pendidik, dan secara lebih luas akan memberikan dampak positif pada keunggulan kompetitif institusi.

Menerbitkan karya tulis dengan percaya diri akan keaslian naskahnya merupakan salah satu fondasi dari integritas riset. Hal ini tidak hanya akan melindungi reputasi institusi, namun juga akan meningkatkan otoritas penulis pada bidang penelitian tersebut.
Direktur Pembelajaran dan Kemahasiswaan Ditjen Pendidikan Tinggi, Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan Prof. Aris Junaidi mengatakan, dalam publikasi ada unsur responsibility dan accountability yang merujuk pada delapan standard nasional penelitian mulai dari penyusunan proposal hingga publikasi.

“Semua telah tertuang dalam peraturan menteri. Kita saat ini sedang membangun hibah-hibah penelitian. Ada program kompetisi kampus merdeka utk penguatan riset. Ini upaya yang kita lakukan ke depan,” tuturnya saat menjadi pembicara pada diskusi panel “Mencapai Integritas Riset: Strategi Melindungi Reputasi Institusi dan Meraih Keunggulan Kompetitif” di Jakarta (23/6).

Menurutnya, penelitian tidak hanya bermanfaat bagi perkembangan keilmuan dan kepakaran, tapi pada akhirnya harus mendatangkan manfaat secara ekonomis. “Misi penelitian di perguruan tinggi bukan hanya pencarian solusi akademik atau problem saintifik, tapi juga untuk menyiapkan generasi ilmuwan dan peneliti masa depan. Dan mutu penelitian juga harus punya aspek relevansi dengan kebutuhan pemangku kepentingan,” ungkapnya.

Head of Research Area bidang strategi dan analisis pemasaran dari Binus Business School Dr. Asnan Furinto yang juga menjadi narasumber pada sesi tersebut memaparkan grafik perkembangan publikasi riset di Indonesia yang pada 2018 sejajar dengan Malaysia, dan 2019 sudah tertinggi.

“Sudah saatnya kita mengangkat isu integritas dan etika penelitian karena dari sisi kuantitas sudah tercapai. Aspek kualitas secara paralel sudah mulai digiatkan, bagaimana kita bisa melakukan riset dengan memenuhi aspek kualitas dan kuantitas,” tuturnya.
Asnan mengatakan bahwa spektrum plagiarism itu sangat luas, ada 13 kategori tindakan yang bisa dikategorikan sebagai tindak plagiat seperti identity theft, copycat, mitosis, recyle hingga mosaic. Menurutnya, teknologi seperti Gradescope dari Turnitin bisa mengurangi resiko kecurangan atau plagiarisme yang dilakukan mahasiswa atau peserta kursus.

“Dengan fitur-fitur yang berbasis teknologi kecerdasan buatan (artificial intelligent), Gradescope mampu menjaga konsistensi penilaian kinerja baik dari sisi penilai maupun yang dinilai. Jika ada inkonsistensi peniliaian kinerja dalam sebuah rangkaian tes, sistem akan dapat mendeteksi deviasi atau pola-pola abnormal tersebut sehingga pada akhirnya dapat meminimalkan risiko kecurangan atau plagiarisme, dan mengedepankan orisinalitas.”

Meski demikian, tambahnya, teknologi seperti ini tetap membutuhkan penilaian dari manusia, apakah deviasi yang ditemukan tergolong tindak kecurangan atau murni kealpaan yang tidak disengaja.

Baru-baru ini EdTech Breakthrough, organisasi intelijen pasar kelas dunia menyebut bahwa Gradescope yang dikembangkan oleh Turnitin sebagai “Solusi STEM Terbaik untuk HigherEd” dalam penghargaan tahun 2021. Melalui platform ini, pendidik dapat dengan mudah membuat, mengelola, mengatur, dan menilai tugas berbasis kertas, digital, dan kode baik secara langsung maupun virtual.

CEO Turnitin Chris Caren mengatakan bahwa dengan peningkatan efisiensi dan efektivitas penilaian melalui Gradescope, pendidik dan siswa dapat menghabiskan lebih banyak waktu untuk hal yang benar-benar penting, yaitu meningkatkan hasil pembelajaran.

“Terutama dengan tekanan tambahan dari pandemi dan pergeseran massal ke pembelajaran virtual, kami berkomitmen untuk memberikan alat yang inovatif dan ramah pengguna yang mendukung pendidik, meningkatkan penilaian, dan membantu siswa mencapai potensi penuh mereka,” tuturnya.(BA-04)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini