Generali Berikan Manfaat Isolasi Mandiri COVID-19

BISNISASIA.CO.ID, JAKARTA – Konsisten untuk terus memberikan perlindungan kepada nasabahnya selama masa pandemi COVID-19, Generali berikan perlindungan khusus untuk Isolasi Mandiri akibat COVID-19. Perlindungan ini diberikan kepada nasabah Generali yang positif COVID-19 dengan gejala ringan ataupun tanpa gejala namun memerlukan Isolasi Mandiri.

Edy Tuhirman (CEO Generali Indonesia) menyatakan “Nasabah yang memerlukan isolasi mandiri tetap harus dipenuhi kebutuhannya akan perawatan, vitamin, obat-obatan, tes laboratorium dan dokter yang menangani sehingga segera pulih dan dapat beraktivitas kembali. Disinilah peran Generali untuk terus hadir menemani nasabah di saat-saat yang sulit.”

Berdasarkan data Persatuan Rumah Sakit Indonesia (PERSI), dari sekitar 2.900 rumah sakit di Indonesia, hanya 490 yang memiliki fasilitas lengkap untuk melakukan isolasi dan perawatan intensif untuk pasien yang terinfeksi COVID-19.  Hal inilah yang juga mendasari Generali untuk memberikan manfaat fasilitas Isolasi Mandiri tersebut.

Lebih jelasnya, manfaat ini memberikan perlindungan bagi nasabah atas klaim biaya perawatan dan pengobatan yang meliputi biaya PCR, laboraturium, dokter, obat-obatan, vitamin dan suplemen selama isolasi mandiri di rumah maupun fasilitas rujukan pemerintah non-rumah sakit dengan periode hingga 31 April 2021. Manfaat Isolasi Mandiri diberikan oleh Generali dengan nilai total klaim maksimum sebesar Rp 2 miliar sepanjang periode program.

Saat ini Generali sudah membayarkan klaim terkait COVID-19 sebesar Rp 43 miliar dimana trennya cukup meningkat. Berdasarkan data klaim Generali dari 370 klaim senilai Rp 43 miliar tersebut, sebanyak 75 persen diantaranya terjadi di kuartal terakhir tahun 2020. Manfaat Perlindungan Pasca-Vaksin.

Kendati vaksin sudah mulai didistribusikan oleh Pemerintah secara bertahap, di Indonesia sendiri angka infeksi masih terus bertambah. Sehubungan dengan distribusi vaksin, saat ini masih banyak masyarakat yang bertanya-tanya terkait efek samping yang mungkin dirasakan.

Untuk itulah, agar lebih memberikan ketenangan kepada nasabahnya Generali juga menyediakan manfaat perlindungan atas risiko kesehatan setelah vaksinasi, yang mengharuskan nasabah untuk menjalani rawat inap. Tentu saja manfaat ini berlaku bagi nasabah yang memiliki polis yang dilengkapi dengan manfaat kesehatan.

Edy Tuhirman (CEO Generali Indonesia) mengungkapkan, “Distribusi vaksin yang dilakukan oleh Pemerintah menjadi kabar yang baik di awal tahun ini. Kita semua berharap angka infeksi bisa terus dapat berkurang. Kendati demikian, ketika nasabah terinfeksi dan harus menjalani isolasi mandiri maupun mengalami gejala setelah melakukan vaksin, Generali siap mendampingi dan memberikan perlindungan untuk biaya perawatan dan pengobatan. Dengan adanya manfaat ini, Generali berharap bisa membantu dan memberikan ketenangan bagi nasabah, sehingga fokus pada kesembuhan dan pemulihan kesehatan.”

Sejak awal pandemi hingga saat ini, Generali terus meluncurkan berbagai inovasi dan program, serta mengoptimalkan teknologi digital sesuai dengan dinamika yang terjadi. Inovasi-inovasi tersebut berakar dari empati atas kekhawatiran yang dirasakan nasabah dan menjadi bukti nyata dari komitmen Generali memenuhi kebutuhan dan mendampingi nasabah di segala situasi.

Generali merupakan salah satu penyedia asuransi dan manajemen aset global yang terbesar. Berdiri sejak tahun 1831, saat ini hadir di 50 negara di dunia, dengan total pendapatan premi lebih dari 69.7 miliar Euro di tahun 2019. Dengan 72.000 karyawan yang melayani lebih dari 61 juta nasabah, Generali Group memimpin pasar di Eropa dan juga mengembangkan jangkauannya di Asia dan Amerika Latin. Ambisi Generali adalah untuk menjadi Lifetime Partnerbagi nasabahnya, dengan menyediakan solusi inovatif yang dapat disesuaikan dengan kebutuhan nasabah, melalui berbagai kanal distribusi.(BA-04)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here