Qapita Raih Investasi dari East Ventures

BISNISASIA.CO.ID, JAKARTA – Qapita, perusahaan yang berbasis di Singapura dan menyediakan layanan software-as-a-service (SaaS) untuk pengelolaan ekuitas secara digital, hari ini mengumumkan investasi strategis dari East Ventures dengan nilai yang tidak dipublikasikan.

Qapita adalah perusahaan yang membantu perusahaan tertutup seperti startup mengelola pencatatan struktur kepemilikan saham perusahaan (yang dikenal sebagai tabulasi permodalan/cap table) dan rencana kepemilikan saham karyawan (ESOP). Selain itu, Qapita berencana melakukan digitalisasi proses penerbitan saham dan opsi pembelian saham (equity awards).

Putaran pendanaan dari East Ventures rencananya digunakan untuk memperkuat tim Qapita yang di Singapura, India, dan Indonesia sehingga perusahaan dapat mempercepat proses pengembangan produk dan penambahan klien.

Qapita didirikan pada September 2019 oleh CEO Ravi Ravulaparthi, COO Lakshman Gupta, dan CTO Vamsee Mohan. Mereka melihat peluang untuk melakukan digitalisasi dan membuat pasar modal privat lebih efisien. Ketiga pendiri Qapita berasal dari latar belakang profesi yang berbeda dengan pengalaman lebih dari 20 tahun bekerja sebagai banker, investor, dan ahli teknologi di Asia Selatan dan Asia Tenggara.

Pada bulan September 2020, Qapita mengumpulkan US$1,8 juta dalam putaran pendanaan tahap awal yang dipimpin oleh Vulcan Capital Singapura dan beberapa investor tahap awal ternama, termasuk Koh Boon Hwee, K3 Ventures, dan seorang partner di Northstar Group. Sejak itu, Qapita telah merekrut profesional-profesional senior ke dalam tim mereka yang berasal dari industri perbankan, modal ventura, dan manajemen aset.

Berbicara tentang penggalangan dana ini, Ravi Ravulaparthi, CEO dan Co-founder Qapita berkomentar, “Kami sangat gembira dengan investasi dan kemitraan ini. East Ventures memiliki jejak yang luas dan tak tertandingi di dalam ekosistem start-up Indonesia, dan kami tidak sabar untuk dapat bekerja sama dengan mereka. Ekosistem yang berkembang pesat di Indonesia akan membutuhkan pengelolaan ekuitas secara digital, budaya ESOP, dan program likuiditas karyawan, serta akan mendorong perkembangan pesat di pasar saham sekunder. Qapita akan berkontribusi untuk memenuhi kebutuhan ini dengan menyediakan solusi platform perangkat lunak. Kami berharap dapat membangun lebih banyak kemitraan bersama VC lain dengan portofolio yang tersebar di India dan Asia Tenggara.”

 Lakshman Gupta, COO Qapita menambahkan, “Kami percaya, hanya dalam beberapa tahun ke depan, tidak akan ada lagi saham dan sertifikat berbasis kertas yang diterbitkan oleh startup di wilayah ini. Digitalisasi tidak akan terbendung  dan menurut kami penerbitan saham dan saham itu sendiri, akan berbasis elektronik. Qapita juga sedang membangun kapabilitas penerbitan saham digital di dalam platform kami, dan akan bekerja sama dengan mitra di divisi sekretariat perusahaan dan legal.”

Mengomentari investasi tersebut, Willson Cuaca, Co-founder dan Managing Partner di East Ventures menambahkan, “Qapita memecahkan masalah klasik dalam manajemen cap table yang kerap dihadapi oleh para pendiri start-up di wilayah ini. Kami yakin solusi SaaS manajemen ekuitas digital, seperti yang disediakan oleh Qapita, akan segera diadopsi secara luas. Hal ini akan membantu mendorong ekosistem digital Asia Tenggara untuk melesat ke level selanjutnya.”(BA-04)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here